Skip to main content

Sesuatu yang menarik di Kanchanaburi (part 1)

Usai mengisi perut kami ke Hua Lamphong semula dan ambil
MRT (Hua Lomphong -->Silom 28 baht) Apa tu MRT? The Metropolitan Rapid Transit or MRT is a rapid transit system serving the Bangkok Metropolitan Region in Thailand
interchange-->
BTS (Sala Daeng --> Victory Monument 50 baht). Apa tu BTS? it is commonly referred to, the Sky Trains. Ibarat macam LRT, Star dan Monorail di Malaysia tapi aku rasa lagi besar laluannya tapi ia lebih mahal berbanding pengangkutan lain di Thailand.

Tujuan kami ke Victory Monument adalah untuk ke terminal van disana. Ha kalau nak tahu di sana ada van yang boleh membawa kita ke pelbagai destinasi, Puh berinfo betul geng-geng kali ini. Jimat duit, jimat masa dan paling penting dapat eksplore Thailand dengan cara kami.

Van kami ke Kanchanaburi 120 baht (RM 12) mengambil masa 3 jam lebih bergantung pada keadaan trafik. Psst membuter adalah aktiviti aku kalau naik mana-mana transport. Kikiki.. Sampai sana ada orang tolong ambil kami FOC jer tapi seperti biasa masalah bahasa menjadi igauan ngeri kami disini. Hahaha.

Sebenarnya jauh juga terminal van dengan penginapan kami iaitu VN Guesthouse (RM 28/pernight/perpax) yang floating ala-ala rumah rakit atas Sungai Kwai. Kalau bot lalu, bilik kami bergegar juga tapi bestlah juga duduk disini sebab lengkap serba serbi. Aku berkongsi bilik dengan Nani dan Nik.  

River Kwai

VN Guesthouse. Rafting guesthouse. Bilik aku paling hujung kanan sekali

Aktiviti malam ni ialah mengisi perut. Duduk diam-diam di guesthouse dan  masak/panaskan bekalan masing-masing. Sambil tu, Zilla dok memilih pakej ke Erawan. Berbaloi juga pakejnya dari terjah sendiri melalui info yang mereka dapat. So kami sepakat ambil pakej yang ditawarkan (790 baht-RM79.00). Transport, guide, makan 1 kali,entrance fee dan naik train melintasi Death Railway. Apa Death Railway? Tunggu!! hehehe
 



Comments

Popular posts from this blog

Keajaiban Kecil

Maaf dah lama tak update blog. Blog semakin lama semakin dilupai. Semacam dah tak relevan sejak adanya Instagram. Banyak post aku tertangguh. Maafkan aku. Disini aku ingin share salah satu keajaiban kecil yang berlaku pada diriku. Tahun 2017, hampir dua tiga bulan aku menjalani hidup suram. Ya suram akibat satu fitnah. Apa fitnahnya? Biarlah jadi rahsia aku dan rakan yang mengetahuinya. Bangun pagi je aku menangis mengenangkan wujud sehari lagi hari yang perlu aku lalui dengan fitnah itu. Orang sekeliling mengeji, aku pura-pura buat bodoh tapi sakitnya Allah yang tahu. Orang sekeliling melarikan diri, aku tetap dengan diri aku sehingga hatiku menjadi kering. Meratapi fitnah yang tidak pernah kubuat. Aku dikambing hitamkan atas kesalahan yang tak pernah aku buat. Aku hanya mampu berdoa, aku mengisi masa lapangku dengan bacaan Al-Quran yang sering aku tinggalkan dan aku mengisi malamku dengan solat sunat hajat, taubat dan isthikarah agar dipermudahkan semua. Aku hiasi bibirku denga

Jom belajar matawang Thailand (Baht) dan airport Don Mueang, Bangkok

Oleh kerana aku dah terjatuh chenta dengan Thailand/ Siam ala negara yang digelar Land of Smile tu. Meh sini aku nak cerita serba sikit pasal matawang Thailand dan airport Don Mueang, Bangkok.Aku nak cerita pasal airport Don Mueang je tau dan bolehlah tolong korang sikit-sikit apa yang aku tahu. Kira kalau korang nak terjah di Bangkok bolehlah sangat tapi sile baca sampai habis yer.. Tapi airport Suvarnabhumi korang jangan tanya yer sebab aku belum lagi merasa mungkin satu hari nanti bolehlah aku share pengalaman disana. Alasan merepeatlah tu. Hiks Bahasa. Ha ini masalah utama disini sebab kebanyakan mereka tidak berapa pandai berbahasa Inggeris. So korang boleh bantai cakap Melayu saja dan dorang akan balas dalam bahasa Thai. Tapi tak mengapa sebab mereka ni sangat membantu jadi kalau maksudnya jauh mereka akan tunjuk perbuatan penat, kalau lapar tunjuk perbuatan sapu perut. Hah macam tulah. Hiks.. Kalau nak senang, bawak gambar rujukan dalam kamera korang. Insya Allah sangat memba

Blog travel ke blog pertanian

Saya sudah bertukar minat mungkin. Saya lebih fokus pada projek pertanian saya diatas tanah sekangkang kera. Memandangkan tidak ramai share tentang info-info pertanian baiklah saya share 0.1 persen info yang saya ada. ia juga jadi info untuk saya untuk hari-hari kemudian. Meh share sikit kenapa pertanian. Tak popular kot.  Minat kepada pertanian tercetus bila Malaysia banjir besar 2014. Percutian di Korea tak boleh buat saya bergembira risaukan pokok-pokok durian ratusan tahun terendam dek air banjir. Rumah sewa pun habis, rumah kampung habis. Habis ditenggelami air. Banjir surut saya segera periksa pokok-pokok durian tapi malangnya semua bagaikan sakit. Daun berguguran, dan ada saja dahan tumbang setiap hari. Bagaikan menanti rebah. Risaukan pokok rebah menimpa rumah tinggalan arwah ayah, saya dengan berat hati membenarkan pokok-pokok durian ditebang. Sobs. Pelbagai kecaman diterima masa tu. Saya redha. Hohoho Kalau nak tengok keadaan pokok durian tu leh zoom sikit gambar dibawah. Ada