Tolong Klik Kalau Sayang Saya :)

Wednesday, June 26, 2013

Surabaya - Kami datang, kami sentuh dan kami rasa keindahannya - Hari ketiga (petang)

Next station.. errr tempat seterusnya yang kami pergi ialah Air Terjun Coban Rondo.

Okeh sebelum tu kita study pasal Lagenda Coban Rondo
Asal-usul Coban Rondo berasal dari sepasang pengantin baru yang baru saja melangsungkan pernikahan. Mempelai wanita bernama Dewi Anjarwati dari Gunung Kawi yang menikah dengan Raden Baron Kusuma dari Gunung Anjasmoro, namun orang tua Dewi Anjarwati melarang kedua mempelai pergi karena baru selapan. Keduanya berkeras pergi berangkat dengan segala risiko apapun yang terjadi di perjalanan. Ketika di perjalanan, keduanya dikejutkan dengan hadirnya Joko Lelono yang tidak jelas asal usulnya. Tampaknya Joko Lelono terpikat oleh kecantikan Dewi Anjarwati dan berusaha merebutnya. Perkelahian tidak dapat dihindarkan, kepada Punokawan yang menyertainya Raden Baron berpesan agar Dewi Anjarwati disembunyikan di suatu tempat yang ada Cobannya (air terjun). Perkelahian berlangsung seru dan akhirnya sama-sama gugur, dengan demikian akhirnya Dewi Anjarwati menjadi janda (Janda dalam bahasa Jawa berarti Rondo). Sejak saat itulah, Coban tempat tinggal Dewi Anjarwati menanti suaminya dikenal dengan nama Coban Rondo. Konon batu besar dibawah air terjun merupakan tempat duduk sang putri.
Alahai benornya takde idea nak share pasal apa. Coban Rondo ni pasal air terjun. Macam air terjun yang biasa kita kunjungi di Indonesia kebanyakannya tidak dibenarkan mandi. Hehe sebab bahaya. Sebenarnya banyak aktiviti dapat dibuat disini selain main di kaki air terjun seperti flying fox, cave tubing dan lain-lain lagi. Cumanya kami tak sempat nak eksplore keseluruhan aktiviti di Coban Rondo ni sebab.... jeng.. jeng.. jeng.. kami terstuck dekat satu tempat. Karang aku ceritakan.

flying fox..

Sekita Coban Rondo






aksi gedix kami.. hahaha








nasiblah pengunjung lain terpaksa beratur tunggu kiteorang buat aksi gedik.. hehehe

Haaaaa.. ni yang buat kiteorang stuck sebenarnya. Kami stuck dekat lifeband ni.. hihi ade lifeband dekat hutan.. hehehe... Kami beri sedikit wang dan request lagu... Siap request lagu Ariel Peter Pan -Separuh Aku. Ni semua kak rin punye angkara. Hahaha.. Sedap juga dorang ni melontarkan vokal mereka. Aku ade rakam video tapi ntah macam mana aku terdelete dalam handphone aku.. Bagi aku rakyat Indonesia pandai mencari duit. 


Sekitar Coban Rondo




errr aku kurang pasti kenapa dekat area air terjun ni dijual sudip, kuali, lesung batu dan lain-lain.. Nak suruh pengunjung main masak-masak kot..




Saturday, June 22, 2013

Surabaya - Kami datang, kami sentuh dan kami rasa keindahannya - Hari ketiga (pagi)

Inilah hotel yang kami tidur di Malang. Err sebenarnya aku n the gang agak konpius perbezaan antara Malang dan Batu.




So terima dan redho jerlah apa yang dibawa oleh cik supir kami. Yang pasti rencana kami hari ni adalah ke Pasar Ahad, ke rumah kawan Awa, petik Apel dan ke Coban Rondo.

Pasar Ahad. Ini special request dari Awa. Katanya untuk memahami penduduk setempat tempat paling cocok adalah dengan ke pasar mereka. Wah, saya suka..saya suka... Tapi sayangnya pasar ahad ini telah dinaik tarafnya. Tiada lagi istilah wet pasar atau jual barang-barang yang pelik. Bagi ku ia ibarat pasar tani/pasar pagi saja yang jual lebih kurang sama barangnya. So layankan jerlah. Tiada apa yang menarik dipasar ini cuma kami sempat ke stadium berhampiran untuk melihat persembahan gamelan disana. Boleh tahan bagiku. Kami sempat juga mencuba pelbagai makanan disana. Oh ya, ada sesetengah gerai ada meletakkan tanda halal. Makanan halal adalah pilihan kami. (^^).

Kami tak habis meround keseluruhan pasar sebab kebanyakannya sama. Jadi kami balik ke mobil untuk ke destinasi seterusnya. Hoho tiada gambar untuk dikongsi dipasar ini.

Lepas tu kami bertungkus lumus pula baca peta untuk ke rumah kawan Awa. Hahaha inilah gunanya google map dan internet. Untuk mencari jalan yang lurus. Aku tersilap bagi direction kerana salah baca dalam gogel map mujur adanya Yatt untuk menunjukkan jalan sebenar. Alhamdulillah kami tiba dirumah kawan Awa setelah sesat selama 2 jam (kot).

Kemudian kami ke destinasi seterusnya iaitu ke ladang Apel (Epal). Yeay!! Destinasi ini pun kurang dikunjungi oleh pengunjung dari Malaysia. Mungkin kurang info atau tidak menarik (errr menarik apa epal kt kawasan khatulistiwa).. hehehe

Sebenarnya dalam perjalanan kami ke ladang epal tu kami dihiasi dengan pemandangan Gunung Arjuno. Wah mulalah nak menyanyi lagu Dewa ni.
Akulah arjuna... 
yang mencari cinta...
Wahai wanita...
Cintailah aku...
Erkk!! agak-agak siapalah yang sudi menyanyikan lagu ni pada aku.. Errr takperlah nyanyi sendiri-sendiri jerlah (TT)

gunung Arjuno yang sering diselubungi awan

Okeh kiteorang dah sampai ke ladang epal. Untuk pengetahuan semua, di Malang/Batu (err sy konpius-nilah natijahnya kalau asyik tido dan tido dalam mobil..hehehe) banyak menghasilkan epal/apel. Sempat juga aku menginterview pemilik kebun apel tu sama ada apel ini untuk dieksport ke atau kegunaan penduduk setempat? Jawapannya untuk kegunaan penduduk dalam Indonesia saja.Wow, ladang-ladang banyak ni pun tak mampu menampung keperluan rakyat Indonesia. Ini yang menyebabkan aku nak balik kampung tanam pokok-pokok senang nak jual.. Untuk kegunaan rakyat Malaysia pula.
 
epal Ana. Rasanya lemak masam. Ada lagi satu jenis epal namanya aku lupa tapi rasanya manis sangat




err ni bukan epal tapi jambu. sedap juga jambu ni. 

pemilik kebun epal ni. besarkan? saujana mata memandang

zoom masjid. Cantik viewnya..

Bayaran masuk ke Kebun Epal ni dalam 6,000 Rp makan sampai kembung
Sekilo epal 10,000 Rp


Next ke Coban Rondo pula.. hehehe
Apa yang ada di sana... sama-sama kita tunggu...



Surabaya - Kami datang, kami sentuh dan kami rasa keindahannya - Hari kedua (petang)

Lepas dah check out mulalah operasi mencari air terjun Madakaripura. Aku pula memulakan operasi apa yang tertunggak. Yolah ngantuk kot bangun pukul 3 pagi. Route kami hari ni ialah Bromo -Madakaripura - Malang. Owh apa yang best di Madakaripura? Hehehe..
Sebenarnya Surabaya ni kurang info dan setiap pengunjung perlu explore/cari sendiri tempat menarik disana. Patutlah bila jiranku katakan yang Surabaya ni bandar kedua terbesar selepas Jakarta aku macam tenganga sikit. Hehe...Okeh info tentang air terjun ni aku dapat dari FB super duper senior aku MR Wong Kong. Dia kerja di Surabaya dan buat part time travel agent. Leh add dia untuk info mengenai Surabaya.. :)

 Setiba di kawasan air terjun Madakaripura kami disambut oleh pengemudi jalan. Oh ya kalau nak pakai mereka pun boleh kalau taknak pakai pun boleh tapi tanggung sendiri sebarang risiko. Lagipun mereka cari makan dengan cara begitu jadi tak salah rasanya beri sedikit sumbangan atas titik peluh mereka. Mula-mula kami sangka air terjun Madakaripura tu dekat jer. Bila disoal selidik rupanya hampir 1 km berjalan barulah kami akan berjumpa dengan air terjun yang bersembunyi itu. Bukan senang nak lihat keindahan air terjun Madakaripura yang bersembunyi tu. Kami terpaksa melintas hampir/lebih enam anak sungai ( maksudnya bila jalan mati didepan maka kami terpaksa melintas anak sungai diseberang lepas tu bila jumpa jalan mati diseberang kami kena melintas lagi). Batu-batuan yang kami lintas tu bukanlah macam bertrek bagai tapi batu sungai yang kadang kala besar dan kadang kala kecil. Silap langkah mau jatuh dalam air. Hah inilah gunanya pengemudi jalan yang aku maksudkan tadi. Mereka akan tunjukkan jalan, tolong kami melintas dan pegangkan bag kami.

Oh ya sebelum aku lupa. Kalau nak ke sini adalah lebih baik berpakaian sports dan kasut pun pakailah yang jenis grip. Aku tak pakai kasut sukan pun tapi aku pakai kasut crocs. Senang, ringan dan cepat kering.

aku punya design warna biru tu.. pic pacik gugel

 Okeh cerita banyak nanti penat lak korang nak baca.. Moh layan gambar.. Err saya bukan photographer profesional.. hehehe

hah inilah gunanya pengemudi ni.. hehehe.. setiap kali melintas anak sungai

 Adoi tak sampai lagi. Mau semput kiteorang.. Sebab tak dengar pun deruan air terjun yang kami cari....

kita jalan lagi


hah lintas lagi



kedai ditengah hutan. Siap ada pisang goreng



adik ni penjual plastik dan baju hujan
 Disini kami bertransformers. Hehehe. Kiteorang mula pakai baju hujan yang dah dibawa siap-siap dari Malaysia. Baju hujan saya warna pink u. Hoho takde dalam gambar. Kamera dslr saya sembunyikan dalam baju hujan. Tapi kadang-kadang saya keluarkan jugak. Meh layan gambor lagi...

hah.. dah jumpa sikit.. Subhanallah..

masuk dalam sikit. Subhanallah. Indahnya ciptaanNya



Yeay dah sampai

Tengok airnya.. Cantikkan

Okeh nak ke sini perlukan kita meniti tepian lereng bukit yang berbatu. Kami perlu berhati-hati dan perlu pegang pengemudi.. Hasillnya.. Lihatlah sendiri. (^^)
Menurut pengemudi tu katanya air ni tingginya sedalam 8 meter dan tidak dibenarkan bermandi manda disini. Dan bahaya jika kepala air datang. Lihat tepi gambar tu.. Tu semua ranting, dahan dan ada batang balak ditepi kolam tu. Oh ya sebenarnya kolam  ni penghujung jalan. Tepi kiri kanannya dikelilingi oleh batuan.. Meh tengok  lagi

teringat sama gunung kidul



Okeh jom balik. Hari daha petang sangat ni.





Gadjamada.. Owh aku dah lupa pasal sejarah ni


Info mengenai air terjun Madakaripura
Air Terjun Madakaripura adalah salah satu air terjun di kawasan Taman Nasional Bromo Tengger Semeru.  Air terjun ini memiliki ketinggian sekitar 200 m dan berbentuk ceruk yang dikelilingi tebing-tebing yang menjulang tinggi yang meneteskan air membentuk tirai pada seluruh bidang tebingnya seperti layaknya sedang hujan, 3 di antaranya bahkan mengucur deras membentuk air terjun lagi. Ada sekitar lima terjunan air di lokasi ini dengan air terjun utama berada di ujung sebuah ruangan berbentuk lingkaran berdiameter sekitar 25 m.

Di balik air terjun utama terdapat sebuah goa dimana untuk mencapainya sangat sulit karena harus melewati kolam air seluas 25 m2 yang ada tepat di bawah air terjun tersebut.  Kedalaman kolam ini sekitar 7 m dan memiliki arus air yang sangat deras.

Menurut penduduk setempat nama Madakaripura berarti ‘tempat terakhir’ yang diambil dari cerita pada jaman dahulu, konon Patih Gajah Mada menghabiskan akhir hayatnya dengan bersemedi di lokasi air terjun ini (di sebuah goa di air terjun utama tersebut).  Cerita ini didukung dengan adanya arca Gajah Mada di tempat parkir area tersebut

Okeh kita jumpa di Malang pula lepas ni...

Friday, June 21, 2013

Surabaya - Kami datang, kami sentuh dan kami rasa keindahannya - Hari kedua (pagi)

Benornya sampai jer ke Bromo Permai, penginapan kami malam tu aku terus sewa jacket (30000 rp). Sebab malas nak mengangkut dari Malaysia jacket tu. Tapi rupanya suasana kurang sejuk seperti yang diberitahu (untuk badan aku). Rasa rimas lak pakai jacket, jeans jacket, sarung tangan dan muffler. Isk. Gaya mutu keunggulan betui la.

Kami dikejutkan dengan wake up call dalam pukul 3 pagi waktu Indonesia untuk kejar sunrise. Bertabahlah kami dan rasanya ribuan manusia dari setiap pelusuk dunia bangun pagi-pagi untuk mengejar sunrise. Suasana kawasan hotel boleh tahan padat dengan jeep yang bakal mengangkut kami.

Driver yang mengangkut kami bernama Rudy..
Nama saya Rudi. Jeep ini nombornya blabla.. ini nombor telefon saya boleh dinalipon jika tidak ditemui jeepnya..kembalinya sebelum jam 6.30 pagi ya... (err dekat 3 kali dia ulang cakap tu.. mungkin risau kami sesat atau dia lupa dia dah cakap).

Jalan menuju ke Penanjakan mengambil masa lebih kurang 30-40 minit bergantung cara pemanduan pak supir dan mereka perlu betul- betul mahir sebab keadaan jalan yang tak stabil dan berbahaya. Disebabkan waktu masih gelap gulita, kami tak nampak apa-apa kecuali cahaya daripada ratusan jeep yang sedang menuju penanjakan satu. Ramai juga yang berkonvoi naik motorsikal dan ada juga yang berjalan kaki. Err tak taulah dorang boleh sampai pukul berapa..  kekeke...
Di pertengahan puncak jeep kami terpaksa berhenti kerana sudah banyak jip yang diparking dibahu jalan. Maka bertabahlah kami naik ke puncak penanjakan 1. Pagi-pagi begini rasanya agak pening sedikit dengan mood nak tidur, bauan bensin dari ojek (motor) sewaan dan pelawaan pemilik ojek sewa. Okey sesiapa yang tak larat nak mendaki bolehlah sewa ojek ni.

Selepas mendaki berjalan lebih kurang 30 minit, kami tiba juga di kawasan pelantar. Mak aihh ramai giler manusia dah tertonggok kat situ! Sebelum mencari port nak bergambar, kami mengambil kesempatan mengerjakan apa yang tertunggak. Alhamdulillah disitu disediakan satu pelantar untuk menunaikan sembahyang, tempat mengambil wuduk cuma keadaanya terbuka dan tandas.


Bila matahari mula melimpahkan cahayanya...Subhanallah!! Itu yang terpacul dimulut kami. Indahnya ciptaanMu ya Allah. Memang cantik waktu mula-mula matahari dah menampakkan mukanya. Rasa macam tipu! Tapi itulah realitinya. Bagaikan menunggu tayangan gambar dan sedikit demi sedikit Gunung Bromo dan Gunung Batok mempamerkan wajahnya. Gunung Semeru gagal dikesan.. kekeke.. Ok... Mari menjerit bersama-sama.... Wah!!!!!
Masa ni macam-macam aksi dapat kami lihat.





Sayangnya aku tak terjumpa pemandangan ini.. siler nangis sambil pasang angan-angan nak pegi lagi ke sana untuk tengok sunset sekali.

credit to mr gugel

 Turun jer cari jeep




penjual bunga abadi (Edelweis)

Turun ke jeep barulah mata ni terbuka sikit nak tengok keadaan sekeliling. Wah ramai peniaga rupanya. Macam-macam ada. Dan aku beli fridge magnet Bromo. Wah tak ingat berapa tapi dalam RM 3-RM 4. Jadilah buat kenangan.


penduduk tempatan pakai kain sarong jer. Takde jacket, sarung tangan, muffler bagai.. Hehe


Kemudian kami dibawa turun dari Penanjakan 1 ke Kawah Bromo. Rudi offer naik kuda (80000rp). Memula aku dengan sombongnya.. heheh isk taknakla naik kuda. Tak thrill. Hah! bila tengok trek berjalan.. dalam hati dah cakap aku tak maula susah-susah. Naik jerlah kuda tu.. kesian kuda tu nak cari makan.. Hehehe dasar pemalas kuasa dua.. So bergantung pada korang nak naik kuda ke nak jalan kaki. So naiklah aku ke atas kuda sampai ke tangga kawah Bromo.


Dikaki tangga Bromo, sempat pulak aku berbisik pergh nasib baik dah prektis naik tangga Batu Caves, Mau semput juga ni. Pergh memang semput tau. Rasa nak baling jer semua beban dekat badan ni masuk kawah tapi sayang. Hehehe. Kadang-kadang Kawah Bromo batuk tersipu-sipu keluarkan asapnya. Dan bauan sulphur agak kuat bagiku. 
 


Hah! Garu kepala jab.. Tinggi ni..

Perghhhh ramai tak? :)


Kuil hindu dari kejauhan.. perhatikan ratusan jeep sedang tunggu kiteorang...menurut penduduk disini kebanyakan penduduknya menganut agama hindu.

Tapi bila turun, aku dengan baik hatinya bagi kuda tu jalan baik tanpa bebanan. Hehehe padahal aku takut naik dia masa turun cerun.. Buatnya dia berlari.. Mau aku menyanyi lagu Kudaku Lari Gagah Berani... errrrk..


Gunung Batok.. Sebelah Kawah Bromo

Sebelum ke lokasi lain aku sempat membeli beberapa helai baju. Wah! takper pesanan orang so aku just tolong belikan jer.



Kemudian kami ke Bukit Telletubbies. Sekali lagi Subhanallah. Bagi aku yang masih tidak jauh berkembara ni aku rasakan aku dah sampai ke New Zealand walaupun masih di Surabaya. Betul. Betullah orang kata Bromo adalah salah satu keajaiban dunia yang tidak ternilai. Diharap mereka (Indonesia) menjaganya sebaik mungkin. Jom layan gambar











Pastu kami dibawa ke Savannah/Pasir Berbisik. Masya Allah.. Subhanallah.. Aku tertiba rasa aku dah sampai kawasan gurun. Betul.. Jom layan gambar.

semangat melompat sambil pegang bendera Malaysia.. Mood mengundi masa tu



Bersama Rudy kami..


Err ade sesuatu bermain dikepalaku. Kenapa setiap aktiviti menarik kene bangun pukul 3 pagi?? Hahahaha layankan jerlah...