Tolong Klik Kalau Sayang Saya :)

Thursday, October 12, 2017

Ada Je Nih Part 2

Sambungan

Denai Puteri Kota Damansara
Selepas Arong, aku meluangkan masa ke Denai Puteri Kota Damansara pula. Tapi bukan dalam minggu yang berturut-turut la. Macam biasa aku berdating dengan Abam Lara. Group wasap aku semua nak ke Nuang bercamping. Aku lak ada keje pada hari Ahad. So kenelah switch tempat yang senang dan tidak memerlukan masa yang terlalu banyak.

Kami memulakan perjalanan dalam renyai-renyai hujan. Pada mulanya kami diikuti dengan seorang budak lelaki ni. Tapi disebabkan keslowan aku, dia pun bukak langkah panjang selepas beberapa puluh minit ikut aku. Kikiki..

Trek Denai Puteri Kota Damansara ni agak berbelit-belit dan mengelirukan walaupun ada maps. Sebab warna trek yang digunakan agak sama iaitu biru cair, biru pekat, ungu dan sebagainya. Jadi kalau tak perhatikan betul-betul boleh ke jalan asal.


Aku sebenarnya masa ni kedemaman. Hmm hujan tambah demam bersatu baik sekali. Jadi aku makin slow bila melangkah. Nasib baiklah sweeper tu tak bising. Hahaha Sori Kalara. Perjalanan memakan masa juga kerana sesat barat dan treknya jauh tapi taklah berapa tinggi. Anda dijalan yang benar apabila nampak highway dari puncak.

Mehla tonton gambar. Mana tahu ada rezeki, korang sampai ke sini pula.



Aku sukakan trek ni. Ia dijaga sebaiknya oleh penduduk disini. Kelestariannya terjaga.

Bukit Batu Putih
Musim puasa dah tiba. Hiking semua perlu dihentikan untuk menghormati bulan Ramadhan dan menjaga kesihatan diri sendiri. Tapi bila Kalara open trip ke Bukit Batu Putih, Port Dickson aku pun oklah. Niat aku nak merasa pengalaman camping disana. Hiking? Big no untuk aku yang pancit ni.

Tapi ada juga beberapa kawan aku tetap hiking Bukit Batu Putih tengah panas rembang tu. Dorang nafas kuda, iols ni nafas siput harus sedar diri. Hahaha

Ini merupakan tahun ketiga Kalara buat trip camping di Bukit Batu Putih. Aku pula first time join mereka. 4 perempuan dan 4 lelaki. Kebanyakan dalam group ni aku kenal kecuali Huzer dan Naqila.

Dari pintu masuk Tanjung Tuan, PD, korang perlu mendaftar dan bayar RM 1. Jalan-jalan ke atas sedikit dan ada trek kecil menurun ke kanan.  Dari situ korang kene turun sampai nampak laut. Kami setup fly dan tempat hemok. Hati kecil aku kurang berkenan tidur dalam fly tapi alhamdulillah Kalara bawa hemok untuk aku. Buat masa ni aku memang tak pernah tidur bawah fly lagi. Khemah atau hemok saja pernah aku rasa.








Kami berbuka puasa dengan bekalan kami yang dibeli siap-siap.

nah gambar sunset satu


Malam kami menghabiskan masa bersembang dan bersembang sambil makcik kantin memasak fries.  Sebelum tidur, aku sempat tertangkap bisnes besar. Syukur alhamdulillah. Semoga ia terus kekal.


Tapi tidur kami diganggu dengan ketibaan ribut. Mereka suh kami berpindah ke dalam fly. Krik-krik.... Nasib baik Huzer bawa khemah, jadi bolehlah aku menumpang khemahnya dan dia tidur bawah fly. Kikiki..

Jam 5 pagi, kami dikejut untuk bersahur.


Gunung Nuang
Selepas raya, minggu pertama kami buat gila dengan menaiki Nuang. Rindu bau hutan katanya. Tapi masing-masing nak ke Lolo saja. Masa ni tak ramai orang. Yerlah semua sibuk beropen house kiteorang sibuk berNuang. Hehehe

Tak banyak gambar kami ambil sebab Nuang ni dah pernah pergi. Yang pastinya, aku sedikit kepelikan bila semua tudung-tudung kami keluar asap. Macam kami pergi main ski pula. Hihi


Gunung Irau
Plan ke Irau ni antara suggestion aku. Dan alhamdulillah dapat direalisasikan dalam tahun ni walaupun slot ke Irau penuh. Tahniah kalara dan bang Tholib sebab dapat slot tu. Dengan hantaran sebanyak RM 70 seorang sahaja kami dapat permit, jeep dan penginapan. Trip ni trip kawan-kawan yan jadi guide dan sweeper adalah kami-kami juga.

Seramai 15 orang peserta dapat meluangkan masa menyertai hiking Irau ni. Mula-mua pembahagian car pool berjalan lancar tapi menjadi pening  sedikit apabila Anne terpaksa menarik diri dari aktiviti ini. Sebabnya? Beliau kehilangan seseorang yang amat dikasihinya. Alfatihah untuk Fatah.

Jadi aku menyelit dalam kereta Farid. Farid, Aku, Kak Liza dan Kak Suze. Dalam hati habislah dorang ni semua napas kuda. Kene tinggallah gamaknya. Hahaha... Kami sampai di Brinchang dalam jam 2 pagi, dan sempatlah melepaskan lelah di Masjid Brinchang. Dan start hiking dalam jam 7.30 pagi selepas report polis dibuat.

Report polis dan permit perlu dibuat  ya kawan-kawan. Jangan suka-suka nak naik tanpa ini. Kita tak tahu bahaya didepan yang menunggu.

Jom tengok gambar

penginapan kami.. ehem-ehem
Sebelum memulakan pendakian. Semua bersih, harum dan sebagainya.. hahaha








Sepanjang pendakian kami







Terlebih suka gambar ni. Penampakan ray of light dia.. kikiki 

 besarkan lagi gambo ni.




















jumpa dengan  lejen gunung Pak Syed.




Sampai jugak ditempat yang diangankan

Sebenarnya dalam kepala otak aku, aku nak sampai sini saja. Sebab aku sakit. Period pain yang menggila. Rupanya hot spot ni dah dekat sangat ke puncak. So nak taknak aku teruskan juga langkah ke sana. Sakitnya tuhan yang tahu. Pinggang rasa macam dah patah masa tu.

zoom sikit



sorilah saya ter'riak' sedikit dengan lokasi Lord Of The Ring ni




Finally, kami semua sampai.
Kami semua sampai disini. Yeay
 
Sakit pinggang!! Nangis!

Perjalanan turun kami




 
Mini Irau kami berhenti sebentar melepaskan lelah dan menunaikan apa yang tertunggak. Aku melepaskan lelah sekejab. Tapi masa nak turun, jeng-jeng jeng........

Aku nampak wajah seseorang yang tak nak kujumpa. Kenapa disini? Why? Why? Tetiba tantrum datang dan cepat-cepat aku turun ke bawah. Tapi trek Irau ni lebih berselut masa turun tau. Puas ku elak puas ku tepis namun terpijak juga. So bila kasut dah tak nampak rupa kasut, langkahku slow kembali. Mujur Farid ada temankan. Pada Farid, ku suruh dia temani aku. Risau meredah remang senja keseorangan dan badan sedang kotor. Iraukan misty sikit. Hehehe. Terima kasih Farid sebab temankan. Seeloknya berteman jika keluar lewat senja, kerana kabusnya saja boleh memesongkan langkah. Ini terjadi pada kami.

Kami semua keluar dalam jam 8 malam. Suasana memang suram dan misty ya. Seseorang tu dengan groupnya tak tahulah keluar jam berapa. Nak kata ambil pakej sunrise tak mungkin, nak kata nak tengok sunset ntahlah. Hehehe.

Kami terus dihantar ke balai bomba tempat penginapan kami. Sebenarnya ada 4 orang dah lama sampai ke jalan yang benar. Merekalah bernapaskan kuda tu. Naqila, Fuad, Kak Suze dan Kak Liza. Farid pulak nafas kuda tapi terpaksa tunggu aku. Sori beb.


tengoklah pakaian masing-masing...hahaha







Sakit kepala pula,
Bye

Till Then



 






Sunday, October 1, 2017

Ade Je Nih



Yes aku masih kekal bernyawa di bumi dan masih meneruskan aktiviti lagho aku iaitu jenjalan. Tapi taklah segempak orang lain setiap bulan travel merata benua. Benua yang aku terokai lebih pada negara jiran jer. Kikiki itu pun sudah syukur alhamdulillah.

Tapi tahun ini aku lebih kepada aktiviti outdoor. Mula menjebakkan diri sebab nak training Kinabalu (aku dah booking dan bayar semua) tapi takdir tak menentukan saya memijakkan kaki kesana. Mungkin ada hikmahnya. #nangisbucukatil

Aktiviti Hiking

Bukit Kutu + Camping Pertak (2h1m)
Bukit Kutu ni terletak di Kuala Kubu Bharu dan perlu permit untuk mendakinya. Aku rasa ia sepatutnya dipanggil Gunung Kutu sebab jarak dan ketinggianya. Disini ada chimney dan rumah penjajah British (rumah ni aku tak pergi).

Puncaknya di batu dan korang perlu meniti sedikit tangga untuk sampai ke puncak. Tapi janganlah lama-lama sebab ramai lagi tunggu giliran nak bergambar.

Aku sukakan treknya yang berapa pacak dan banyak landai. Err aku suggestkan  pakailah kasut yang bersesuaian kerana perlu melintas sungai dalam dua anak sungai (tak silap). 

Meh tonton gambar










Camping pula, kami dapat port yang best. Memang best camping disini dan sajian makanan kami sangat sedap sebab makcik kantin kami memang suka memasak. Tapi dialahlah pensyarah gunung kami jugak. TQ abam Lara bawak kami ke puncak dan jadi makcik kantin kami. Hahahaha






Gunung Nuang
Nama jer gunung,  tapi aku cuma nak sampai ke Rambut Rapunzel je di Dataran Pacat. Jika nak sampai puncak korang perlu mendaki dari jam 4 pagi (pace aku). So aku cuma dari starting-Trek Balak-Lolo-Pacat. Hahahah itupun separuh nyawa nak tercabut. Macam biasa abam Lara sweep aku. Yang lain, bernafas kuda, takleh ikut dorang. Hehehe.. 



asal si Farid tu?



Turun ke Lolo kami menunaikan apa yang tertunggak dan yang penting basahkan badan. Hihihi


Kalau nak tahu, inilah penanda aras hikers sekalian. Kalau dah sampai trek ni, maksudnya kita dah nak sampai ke pintu keramat Nuang. Dalam sejam lagi. Hahaha.. Penat seh nak sampai sini.
Teringat ada satu budak ni, muka handsome tahap model (aku tak kenal dia). Aku tanya la dik jauh lagi ke nak sampai pacat. Ntahlah kak, saya jalan-jalan tak sampai. Rasa dah jauh ni jalan. Rasa nak nangis je nih. Alololo comey hang dik. Hahahaha



Gunung Arong, Mersing
Bila Our Touch buat projek amal ke Gunung Arong, hati aku jadi meronta-ronta nak ke sana. Ada juga aku ajak beberapa orang pergi tapi jawapan mendukacitakan. Aku tetap meneruskan rancangan ke sana. Beli tiket bas ke  Mersing dan packing barang. Tapi Allah, menjanjikan yang terbaik. Hawa project manager untuk Gunung Arong whatsapp aku, katanya aku just naik dengan Shima yang kebetulan di KL. Aku pun apa lagi ok jerlah. Tiket bus memang burn la kan tapi aku kenal dengan kenalan baru.

Kami tiba di Telok Gorek, Chalet dan Campsite Resort dalam jam 2 pagi. Tengok lain perancangan aku tapi lain yang jadi. Telok Gorek ni bagi aku best sangat. Serius kalau buat aktiviti family day atau bercuti best. Boleh camping, ada dorm, ada resort dan sebagainya dalam satu pantai.

Kami start mendaki dalam jam 8 pagi dan setel dalam jam 11 pagi. Gunung Arong ni taklah tinggi mana tapi jadi wishlist aku sebab ia berlatar belakangkan laut. Pemandangan Laut China Selatan.

peserta cilik kami




nilah pemandangan yang aku nak tengok. 


Turun-turun ke pantai, kami meluangkan masa mengutip sampah. Awa akan drop aku ke Kluang dan Leha akan ambil aku ke Pontian. Hambik ko aku berjalan. 

Tetiba rasa malas pulak nak mengarang. 

Till Then