Tolong Klik Kalau Sayang Saya :)

Friday, October 23, 2015

Lombok? Hati-hati ya - Part 1

6/6/2015

Aku keluar dalam pukul 8.30 pagi ke KL Sentral hari ini kerana takde sesiapa yang boleh hantarku ke KL Sentral apatah lagi ke KLIA. Aku melepak dan melepek di KL Sentral sehingga jam 12. Apa yang boleh kubuat hanyalah membaca blog-blog dan main game sampai bateri flat. Lepas jam 12 tengah hari barulah gigih nak cari bas ke KLIA2. Aku lebih suka mengambil bas berbanding ERL kerana lebih murah (poket nipis kan) dan aku boleh rehat lama sikit. Hiks..

Lebih kurang 45 minit aku selamat tiba di KLIA2 dan menanti Anne. 



Menaiki Lion Air merupakan pengalaman baru aku. Kami akan transit ke Jakarta dan kemudian ke Lombok. Lion Air ni dioperated oleh Indonesia, oleh itu anak kapal ramai dari Indonesia. Sebab apa Lion Air? Itu tiket paling murah kami jumpa dalam masa terdekat. Flight kami agak delay disebabkan seorang penumpang ada masalah kesihatan. Disuruh turun tidak mahu dan kapal terbang tidak mahu mengambil apa-apa risiko menerbangkan penumpang itu. Partner sebelah aku (bukan Anne) dah rengsa sebab dia mahu melawat adiknya kemalangan di Jakarta. Kami terbang selepas hampir sejam anak kapal berbincang dengan penumpang tadi. Aku pula tiba-tiba pening yang teramat sangat. tidurlah jadi pengubatnya. Aku sedar balik semasa flight memasuki ruang udara Jakarta.

Sempatlah tangkap sekeping gambar dan mintak arrival card pada anak kapal. Anak kapal terkebil-kebil, aku pun join sama terkebil-kebil. hehehe.. rupanya arrival card ni dah dimansuhkan. Memang la aku tak tahu sebab paling last aku ke Indonesia bulan 3 ke Medan via Mas. Ala masa kes MH370 tu.. Dah berapa bulankan? Hmmm Al-fatihah kepada penumpang MH 370.


Sesuatu yang menarik dalam flight ini

Oleh kerana kami tiba agak lewat di Jakarta (terminal 2), kami cepat-cepat ke kaunter bag dan cepat-cepat mengambil shuttle bas ke terminal 3. Beg pun lambat nak keluar. Adoilaaa.. Sampai disana kaunter drop bagggage dah hampir tutup. Fuh selamat! Aku juga sempat membeli air mineral dan roti untuk berbuka puasa di Indomart. Haaa nilah padahnya buat kerja last minit. Baru nak ganti puasa.
  

Sunset di Jakarta... Kalau ingin menyaksikan sunset Jakarta, makesure pilih tempat duduk belah kiri pesawat ya.. 

Sampai di gate ke Lombok, kami beratur untuk naik boarding. Puh penuh dengan warga Lombok. Sebenarnya sebelum ni aku ada main-main click pilih seat untuk Lion Air ni tapi tak tekan ok. Saja nak pilih duduk di tepi tingkap belah kiri ke Jakarta dan belah kanan ke Lombok dan kami dapat seat yang diidamkan tapi semasa flight ke Lombok kami hanya bertabah dapat seat aisle. Penumpang lain dah chop tempat siap-siap. Bila mengadu pada anak kapal dia cakap duduk je kat memana. Isk bagi aku ni tak patut sebab kalau apa-apa jadi no seat antara perkara yang boleh direfer. Dan paling penting aku tak dapatlah tengok pemandangan tiga gili dari atas. Apalagi tidurla mengubat hati lara sambil kepit bag kuat-kuat. Mencegah kan lebih baik. Hiks..

Flight touch down dalam pukul 10.30 pm. Masa turun aku sekali lagi benggang dengan semua orang tepi tingkap. Haaa tau pulak nak turun cepat-cepat. Dok paksa-paksa suruh cepat. Sabarlah sikit. Tak lari tanah Lombok yang dikejar. Adoyai. Sebenarnya aku bengang gak bila yang duduk tepi tingkap tu tutup tirai tingkap. Aloo apa motif duduk tepi tingkap kalau taknak tengok pemandangan malam. Nampak ker? :P Dendam masih bersisa! Hahaha..



Dapat  je baggage kiteorang cepat-cepat cari Mas Azhari (tour guide kami) yang dah lama tunggu dipintu keluar. Kami dihantar ke Grand Senggigi Hotel untuk bermalam sebelum ke Sembalun keesokkan harinya. 

Perbelanjaan
1) Tiket 
Pergi RM 260
Balik RM 198
Luggage balik RM 60

2)Belanja di Indomart - 10 k Rp

3)Makan - 35 k Rp

nota lutut : mata semakin rabun jadi elok rasanya membesarkan size font dalam blog ini. :P


nota kaki : Lion Air terkenal Delay Airline di Indonesia. Ia diakui oleh tour guide kami dan pengalaman kami sendiri. Nanti ada masa aku ceritakan pula pengalaman kenalan Malaysiaku di Lombok.

Monday, October 19, 2015

Lombok? Hati-hati ya - Part pengenalan

Sedikit tentang Lombok

 


Oh ya trip kali ni cuma kami berdua saja walaupun plannya berlima pada mulanya ingin turut serta. Semuanya kerana tiket yg super duper mahal nak @#&%&..dan masalah-masalah yang dihadapi oleh kawan-kawan. Kami berdua terpaksa proceed juga sebab sayang nak burnkan tiket yang telah kami beli. Tiket pergi saja RM260 via Lion Air  dan tiket balik RM198 via Airasia. Haish sejak Lombok populer, harganya mencanak naik. Bertabahlah... Sebenarnya ramai nak join tapi bila tengok harga tiket flight, semua tarik diri. Plan kami bertukar 100%. Nasib baik kami memang dah buat siap-siap back up plan. Hahahah gelak jahat.... Tapi awal-awal kena say bye-bye pada Rinjani.

Kami kesini hampir seminggu dan tidak mampu menjelajah keseluruh pelusuk Lombok. Kekangan masa. 






Sebelum korang ke Lombok mari kenali Lombok sedikit. Aku ada kesimpulan aku sendiri.

-Lombok juga dikenali dengan pulau seribu masjid dan boleh dikatakan 100 peratus penduduk asal Lombok beragama Islam. Setiap 1 km korang akan terjumpa masjid dan kebanyakan masjid disini dibiayai oleh penduduk setempat dengan cara mengutip wang derma dan masjid dibina melalui tanah yang diwakafkan. Namun pada pendapatan aku, semenjak Lombok populer, makin ramai orang asing/luar tinggal di Lombok. 

-Gili tu membawa maksud pulau dalam bahasa Sasak. Korang akan dengan pelbagai gili disini. Aku hanya sempat merasa beberapa gili jer. Tapi gili trawangan yang populer tu aku tak pergi. 




-Di Lombok majoriti mereka berbangsa Sasak. Mereka ni pada pengamatan aku mirip bangsa Melayu (ini aku yang kata dan tak ada kajian mengenainya). Aku katakan sebegitu kerana banyak perkataannya sama seperti bahasa Melayu, penggunaan nama-nama kuih dan sebagainya. Malah ada beberapa peribahasanya agak sama dengan orang Melayu. Jangan tanya apa sebab aku dah tak ingat. :D

-Pelbagai perusahaan dijalankan disini antaranya perusahaan keris, pandai sikek (songket camtu), jambu mete' (gajus), perusahaan mutiara dan sebagainya. Aku tak pergi semua. Aku hanya sempat ke perusahaan pandai sikek dan jambu mete (kedai je pun)

-Ada bahagian-bahagian Lombok (bagi aku) ibarat Tanah Melayu zaman tahun 1950-an. Masih mengamalkan penanaman padi secara kecil-kecilan. Kalau berjalan ditepi sawah padi korang akan nampak orang menanam padi, mengetam padi dan menampi padi. Acara tu dibuat secara beramai-ramai. Aku suka tengok yang ni terasa Lombok masih virgin bila nampak keadaan ni.

-Masa aku pergi, aku ditakutkan dengan cerita lelaki Lombok suka bawa lari anak dara. Err... aku dah study tapi perasan takut masih berbekas. Tapi alhamdulillah aman. Berdasarkan yang aku baca dan bersembang dengan orang Sasak sendiri, ini adalah budaya mereka untuk menunjukkan kejantanan mereka dan mereka membawa lari anak dara tu untuk dikahwini dan perkara tersebut diketahui oleh keluarga anak dara tu. Maafkan aku kalau tersilap. 


-Sepanjang kami di Lombok, kami aman :)
Semua yang kami temui baik-baik orangnya. Mas Ari, Sufyan, Pak tak ingat nama (hotel Grand Sengigi), Mas Anton, Mas Dedy, boatman di Gili Nanggu/Gili Kondo, Emi (isteri Supyan), Didan dan sebagainya. Maybe nasib kami baik mendapat orang yang terbaik antara yang terbaik semasa disana. :)

-Cara pemanduan kereta disana
Agak susah sedikit berbanding di Malaysia.  Jika mahu menyewa kenderaan dan drive sendiri, pastikan kenderaan anda ada Surat Tanda Nomor Kenderaan (STNK). Ia kertas yang mensahkan kita dah bayar cukai jalan dan sebutannya Es Te En Ka. Isi petrol pula masuk ke pump yang ada tulisan "Premium" .Dan perlu guna hon kalau nak jalan..nak bagitahu kendaraan di depan, nak belok
Mild je tekan.. International Licence kena tanya pada pemilik car rental. Ada yang nak, ada yang tak nak.. Hiks



nanti iols sambung balik
semua pic kredit pd anne sebab laptop iols masih tidak dihantar ke bengkel :P