Tolong Klik Kalau Sayang Saya :)

Friday, May 31, 2013

Surabaya - Kami datang, kami sentuh dan kami rasa keindahannya - Hari pertama

Pagi ni aku bertolak ke Surabaya dan seawal pukul 3.45 pagi aku dah tercongok di LCCT. Wah gigih nak berkembara sengsorang ke Surabaya. Travel buddies yang lain paling awal sampai dalam pukul 11 pagi.  
-Drama pagi hari ni ialah hampir ditipo (tersilap mungkin) oleh cashier di kedai serbanika
-Tengah-tengah sembahyang subuh dalam 5.45 pagi tertiber dah ada panggilan gate ke Surabaya dah buka... errrrrk!! Awalnya, patutnya 1 jam lagi..
-Tertiber perasaan takut menerjah bila melihat segerombolan 1 kapal terbang kot penumpang Indonesia untuk penerbangan ke Surabaya. Aku keseorangan.. Waaaaa .. Mulalah segala doa keluar.. Hehe
-Tenangkan diri dan terus tido dalam kapal. Terjaga sekejab2 bila rimas dengan orang sebelah yang tak reti dok diam. Rupanya dia tak tahu mengikat seat belt dan isi arrival card. Dari Malaysia juga rupanya.. Selepas tolong dia aku sambung tido balik.. 


Dan maybe trafik kapal terbang super duper clear hari ni so aku safely landing dalam pukul 8.10. Mak aiii awal giler.. Hahaha...
Sebenarnya agak cuak juga sampai sorang-sorang ke Surabaya tapi entah kenapa aku rasakan aku boleh. Dan alhamdulillah terbukti aku boleh..yeah Malaysia Boleh.. eh tertiber..
Dengan backpack 55 liter aku, aku mencari supir pegang nama kawanku. Ah takde! Nak cari sim kad tapi atas nasihat kawan yang bekerja di Surabaya, aku membatalkan niatku. Katanya mahal.. Tapi memang mahal pun.. hehehe
Cari punya rupanya supir tu dah lama berdiri disitu tapi salahnya tak pegang nama kawanku. Dilipat-lipat nama kawanku itu. Nasyid namanya. Beliau akan menjaga membawa kami sepanjang kami berada di Surabaya.
Segera kuminta menghantarku ke House Of Sempoerna. Cadangnya hari ni aku mahu ke House of Sempoerna, Pasar Arab Sunan Ampel dan Jambatan Merah Plaza.


Sebenarnya aku rasa bersalah kerana meminta Nasyid menghantarku ke House Of Sempoerna (HOS) kerana ia membazir masa perjalanan dari airport ke Bandar Surabaya memakan masa hampir 45 minit. Sepatutnya aku ambil taxi atau bas damri saja. Dan ke HOS aku boleh pakai becak. Tapi bila terfikirkan beban bag yang kubawa aku jadi lemah sikit.. Haha.. Sorryla Nasyid. Bag kutinggalkan dalan avanza dan dengan sebuah sling bag aku berjalan..........

Sampai di HOS, perkara yang pertama aku buat ialah mintak kebenaran bergambar.  Lantai ini dibenarkan tapi lantai atas tidak dibenarkan mbak..    
Ah tak kisahlah janji ade gambar.

HOS ni macam muzium tapi dikhaskan untuk rokok Sampoerna dan hal-hal berkaitan pemilik HOS saja.  Banyak juga penerangan tentang HOS aku dapat dari pekerja disana. Otakku bagaikan berlumba-lumba mencerna apa yang dikatakannya dahlah penerangannya laju. Jadi aku kurang hadam apa yang diceritakannya.









Di sebalik cermin tebal di lantai atas pula aku berpeluang melihat ratusan pekerja House Of Sempoerna sedang tekun menyiapkan tempahan rokok. Kesemua berpakaian seragam tapi ada yang berwarna biru dan kuning. Seingat aku bahagian baju biru menggulung rokok dan bahagian baju kuning membungkus rokok.

Dilantai atas ini juga menjual pelbagai produk cenderamata dari HOS seperti rokok, keychain, kain batik dan lain-lain.

Sekitar HOS





Ada sebuah cafe disini. Bolehlah melepaskan lelah sebentar selepas penat berjalan


Kalau tak silap aku inilah pintu masuk pekerja kilang...
Lepas dah puas pusing-pusing dalam HOS aku bercadang nak ke Sunan Ampel tapi mengenangkan kami akan ke sana nanti aku tangguhkan dulu ke Sunan Ampel. Dengan menggunakan becak (10,000rp) aku ke Jembatan Merah Plaza (JMP). Aku ke sekitar JMP sebelum masuk ke dalam plaza tapi disebabkan cuaca yang agak panas dalam pukul 11 aku tidak mengambil sebarang gambar. Hahaha.. Cukupla mataku merakamkan apa yang ada disitu dan kemudian disimpan dalam kotak ingatanku untuk simpanan hari tua nanti... CEHH!!! cakap jerlah ko malas nak kuarkan kamera kan senang.

Aku ke JMP. Perkara pertama ku buat beli sim kad. Update status diri dan calling orang di Malaysia barulah aku mengeksplore JMP. JMP ni ibarat Pasar Baru (Bandung), Pasar Atas (Bukit Tinggi), Tanah Abang (Jakarta), Masjid India (Kuala Lumpur).. hehe cuma kurang kain yang ditawarkan.
 
Sebenarnya jiran rumahku memberitahu bahawa disini ada kedai langsir yang boleh menyiapkan langsir dalam masa satu hari. Ya satu hari. Maka aku dengan gigihnya mencari kedai tu.. tapi hampa tidak ketemu. Aku tawaf tiga kali kot setiap kedai dan buat muka tak malu tanya setiap kedai langsir. Hahaha.. tapi harapan punah...
Sebenarnya aku ke Surabaya sama minggu dengannya cuma aku kesana awal sedikit darinya yang melawat anaknya yang belajar di Surabaya. Dan bila dia balik dia siap tunjuk kain langsir seharinya.. Huhuhu.. Ok tak sampai hajat yang satu tu. hehehehe

Ok sambung cerita...
Selepas penat menawaf dan menabur duit sikit, aku singgah ke McD. Pesan makanan dan minum air coffee latte. Baru ada kat Malaysia  rasanya.  Group yang kedua sampai dalam pukul 2 so kami terus menawaf lagi.




hasil tuaian kami...

 Hahaha.... Sampailah pukul 4 barulah kami ke airport mengambil Awa dan Ang Tomoko.

Lepas sessi bersuai kenal, kami singgah ke masjid berhampiran Juanda untuk menunaikan apa yang tertunggak
  

Group kali ni disertai oleh enam orang (aku kenal dari internet dan tak pernah bertemu semuanya dan kami boleh masuk antara satu sama lain) (^^)

kak rin
yatt
hawa
razat
Ang Tomoko

Lepas tu aktiviti tidur adalah main aktiviti aku sebab perjalanan nak ke Bromo tu pergggghhh lama.. sangat-sangat lama dalam 5 jam kerana jalan jem dan sempit.



Info
- House Of Sempoerna


Sunday, May 19, 2013

Vietnam Oh Vietnam

terkedu aku baca entry dari wartawan Mazidul Akmal mengenai ibu dan bayi sengsara di Vietnam. Sebak rasanya apabila mengenangkan bagaimanalah nasib mereka selama lima hari disana?
-Senangkah nak mendapatkan makanan
-Bagaimana dengan keperluan bayi Izan disana
-Bagaimana nak balik ke Malaysia - mesti beli tiket baru
-Hotel penginapannya agak mahal bagiku. Adakah beliau duit
- dan paling penting, bagaimana kesihatan anaknya nanti selepas lima hari? Dibenarkan naik ke pesawat atau tidak?

Aduh sedih dan kasihan bila pikirkan masalah yang dihadapi oleh Izan.

Oh ya, ingin aku kongsikan sedikit pengalaman ku dengan kawanku yang pernah terkena di airport Vietnam yang tidak pernah aku ceritakan dalam blog ini.

Aku ke Vietnam untuk kali kedua bersama kawanku 3 hari 2 malam. Tujuan ingin memborong pakaian raya, telekung dan jubah. Trip yang singkat ini kami habiskan masa sekitar Ben Thanh, Saigon Square dan Parkson saja. Yerlah untuk memborong bukan melancong. Malah gambar pun tidak banyak kuambil.



Sepanjang 3 hari 2 malam itu kami biasa saja sehinggalah ke airport Ho Chi Minh City.

Kami tiba ke airport 3 jam awal kerana bimbangkan jalan jem dan jika ada masalah nanti. Rupanya telahan kami betul-betul terjadi pada kami.

-Kaunter check in bag ke Kuala Lumpur dilihat dipenuhi oleh ramai orang khususnya rakyat Malaysia
-Ramai berungut yang beg mereka tidak lepas
-Beg kami boleh tahan banyak 
-Aku mengambil keputusan nak berkenalan dengan beberapa orang Vietnam disitu dengan harapan bolehlah mereka tolong bawakan salah satu bag kami
-Aku berkenalan dengan minah Vietnam dan dia memberi jaminan dia boleh membawa beg sandang kami. Aku serahkan bag paling berat untuknya. Dalam 12 kg. 
-Sampai giliran minah Vietnam. Dia tidak lepas untuk ke luar negara kerana tidak mempunyai wang simpanan sebanyak 1500 USD. Dia ingin meminjam padaku tapi aku pun tak lepas wang sebanyak tu.
-Sampai ke giliran kami, orang di kauter check in meletakkan bakul (lebih kurang 3 kg berat bakulnya dan ada beberapa barang dalamnya) untuk kami meletakkan bag-bag kami. Kami argue sebab ini tak adil tapi dia buat bodoh jer dan keluarkan surat supaya kami bayar di kaunter lebihan bag. Okey itu memang salah kami. Tak beli bag lebih kilonya. Tapi barang yang diletakkan di kaunter timbangan itu tak adil. Selesai urusan kami di kaunter lebihan bag, kami ke kaunter check in semula untuk mengambil boarding pas tapi dihalang kerana bag kami besar jadi perlu ke bahagian pemeriksaan kastam.
-Kami masuk ke bilik pemeriksaan kastam. Imigresen disitu mengatakan bag kami terlampau besar dan ada dua cara untuk kami lepas sama ada tinggalkan bag disitu atau beri mereka duit. Serba salah dibuatnya...
 -Sebenarnya sebelum ini ada bro warga Malaysia meminjamkan ku 5 usd untuk diberi pada kastam dalam bilik tu. Imigresen tu taknak melepaskan ku dan bagku jika tidak diberi lebih tapi aku cuma mengatakan aku sudah kehabisan duit. Akhirnya aku lepas selepas hampir 10 minit berpeluh dalam bilik tu.
-Dalam 10 minit lagi kapal terbang akan berlepas boarding pass ku masih belum diperolehi. Arggghhhh!!! Kami ke kaunter semula untuk mendapatkan boarding pass tapi selepas 5 minit baruku dapat boarding pass ku. Minah Vietnam tadi masih berurusan dengan kaunter.
-Kami berlari ke gate dengan mengangkat dua backpack dan plastik-plastik setiap seorang. Mujur kami tidak ditahan di bahagian scan barang kerana membawa lebih muatan. Kulihat minah Vietnam berlari-lari mengejar kami kerana dia akhirnya lepas. 
-Disebabkan terlalu ingin mengejar gate kami, kami akhirnya tersilap gate. Sepatutnya ke selatan tapi kami ke utara. Kasihan pula melihatkan minah Vietnam tu berlari-lari membawa bag kami ke sana ke mari dengan memakai kasut tumit tinggi.   
-Kami tiba ke gate dengan final call sudah dibuat. Puh nasib baik.... Berpeluh-peluh kami dibuatnya.Kalau tertinggal kapal terbang memang kes naya

Memang dugaan sungguh bila mengenangkannya. Ini yang buat aku berfikir berkali-kali jika mahu kesana lagi..

Ingatan untuk diriku sendiri
-Membeli tu kene beragak-agak
-Beli kilo luggage banyak sikit agar kita tidak rugi nanti di airport. Owh aku lupa total loss kami di airport saja dekat 100 USD.
-Aku sedang mencari lubuk lain untuk memborong dan rasanya Vietnam bukanlah pilihan aku lagi

Friday, May 10, 2013

Amazing Thailand - Hadyai Last Day

Selepas check out kami sepakat menjamu selera di Hamid Restaurant berhampiran hotel kami. Kami sepakat amik van kat Tune Hotel untuk hantar kami ke airport..
Dalam RM 40. Oklah kot bahagi dengan partner in crime lain.. hehehe

amacam van dia.. macam disko tak?



Info
-Boleh dikatakan ramai orang putih/mat salleh mengatakan orang Thailand ni rude/biadap dan sebagainya. Tapi kami sekumpulan simpulkan bahawasanya mereka tidak biadap/rude atau seangkatan dengannya tapi tegas dengan pendirian sendiri. Contoh mat salleh nak kurangkan harga masa naik tuk-tuk tapi mereka tetap tegas dengan harga mereka dan ada situasi dimana mat salleh ni disuruh duduk dibelakang tapi kemudian beralih kedepan.. nampak mereka macam nak bergaduh tapi pemandu van tu tegas menyuruh mat salleh beralih kebelakang. Mungkin diulangi mungkin ini menyebabkan mereka tidak dijajah oleh mana-mana kuasa. =)
-Public toilet walau dikawasan ramai orang, mereka bolehlah diberi 5/5 bintang sebab sangat bersih

-err yang lain iools tak ingat.. nanti kalau ingat aku reedit balik entry ni.. Daaaa



Amazing Thailand - Hadyai Petang

Selepas maghrib kami berpeleseran lagi disekitar bandar Hadyai. Tujuan kami mahu ke night market dan berjalan sekitar Hotel Lee Garden yang terkenal dikalangan pelancong. Oh ya hotel ini juga terkenal kerana dibom tahun lepas namun ia cepat pulih dari kerosakan.

Pemandangan malam sekitar hotel Lee Garden sungguh meriah. Ia bagaikan tempat tumpuan pelbagai pihak termasuk kami. Hehehe.. Kami kesini sebenarnya ingin melihat night market tapi hampa. Night market tiada. Menurut info night market ni dibuka dari Khamis - Ahad. So kami disana hari Isnin maka bertabahlah takde night market bagai. Ada la sikit-sikit stall jual baju, souvenier dan lain-lain tapi tak bolehlah melawan night market yang selalu diperkatakan iteeww. Waaa.. Takde rezeki namanya tu.

Untuk makan malam, kami bertabah beli makanan muslim distall-stall yang ada ditepi hotel Lee Garden dan makan dikaki lima hotel tu. Dah macam PATI dah tapi macam best jugak sekali sekala buat camni.

Suasana disana masa saya pergi..saya tak pasti pengalaman orang lain tapi masa saya disana ramai tentera bersenapang sedang mengawal kawasan. Mungkin kerana penagkapan pengebom disana atau mungkin itu suasana biasa yang dapat kita lihat disana.

Okeh jom tengok gambar jerlah









Selepas aktiviti tawar menawar dan sopink kami pun pulang ke hotel

Berdebar ~~ Harap berjaya

21 Mei ni ada misi penting aku kene laksanakan. Wah! macam misi menyelamatkan negara pulak.
Kene study macam-macam dalam masa yang sama gak kene prepare hal-hal kerja. Aku berharap aku berjaya untuk mengUBAH apa yang sepatutnya diUBAH.
Ubah kehidupan kepada yang lebih baik
Ubah persepsi orang terhadap kerjaku
Ubah taraf kewanganku
Ubah lokasi yang lebih baik..

Wish me luck...