Skip to main content

Surabaya - Hari Keempat last

Sambungan dari Surabaya.

Lepas melawat Masjid Sunan Ampel, Nasyid (supir) kami menghantar kami ke destinasi masing-masing. Dimana aku, Razat dan Kak Rin terus balik ke Malaysia manakala Awa, Yatt dan Ayu meneruskan penjelajahan mereka menakluk Indonesia. Route mereka Surabaya-Yogjakarta-Bandung. Perghh banyaknya cuti mereka sebelum balik mengundi. Aku yang takde cuti ni bertabahlah balik ke Malaysia dan esoknya bertabah jadi panda sebab tak cukup tidur.

Di Airport barulah aku berpeluang membeli belah.. Huhuhu sebab disitu ada money changer. Oh ya, kenapa tidak keluar duit di ATM? biasanya aku tidak akan mengaktifkan kad maybank sebab tahu aku leh habiskan duit dalam masa yang singkat. Kad kredit? Say no to kad kredit. Maka sempatlah aku mencapai beberapa barangan di airport seperti fridge magnet, t-shirt dan coklat.

Mengapa aku tak beli di JMP? Sudah puas kupusing satu JMP tapi tidak jumpa langsung fridge magnet.
Ok airport tax di Surabaya Rp 150,000 so kena asingkan siap-siap takut nanti terbelanja. Airport tax Surabaya rupanya sama dengan airport tax Jakarta mungkin statusnya yang bergelar bandaraya.

kredit to kak Rin
Bon Voyage Surabaya, moga ketemu lagi dilain masa. Misi mengejar sunset pula di Bromo. Bila? Saya pun kurang pasti

Flight tiba on time dan kami landing pun on time.





Comments

Popular posts from this blog

Keajaiban Kecil

Maaf dah lama tak update blog. Blog semakin lama semakin dilupai. Semacam dah tak relevan sejak adanya Instagram. Banyak post aku tertangguh. Maafkan aku. Disini aku ingin share salah satu keajaiban kecil yang berlaku pada diriku. Tahun 2017, hampir dua tiga bulan aku menjalani hidup suram. Ya suram akibat satu fitnah. Apa fitnahnya? Biarlah jadi rahsia aku dan rakan yang mengetahuinya. Bangun pagi je aku menangis mengenangkan wujud sehari lagi hari yang perlu aku lalui dengan fitnah itu. Orang sekeliling mengeji, aku pura-pura buat bodoh tapi sakitnya Allah yang tahu. Orang sekeliling melarikan diri, aku tetap dengan diri aku sehingga hatiku menjadi kering. Meratapi fitnah yang tidak pernah kubuat. Aku dikambing hitamkan atas kesalahan yang tak pernah aku buat. Aku hanya mampu berdoa, aku mengisi masa lapangku dengan bacaan Al-Quran yang sering aku tinggalkan dan aku mengisi malamku dengan solat sunat hajat, taubat dan isthikarah agar dipermudahkan semua. Aku hiasi bibirku denga

Jom belajar matawang Thailand (Baht) dan airport Don Mueang, Bangkok

Oleh kerana aku dah terjatuh chenta dengan Thailand/ Siam ala negara yang digelar Land of Smile tu. Meh sini aku nak cerita serba sikit pasal matawang Thailand dan airport Don Mueang, Bangkok.Aku nak cerita pasal airport Don Mueang je tau dan bolehlah tolong korang sikit-sikit apa yang aku tahu. Kira kalau korang nak terjah di Bangkok bolehlah sangat tapi sile baca sampai habis yer.. Tapi airport Suvarnabhumi korang jangan tanya yer sebab aku belum lagi merasa mungkin satu hari nanti bolehlah aku share pengalaman disana. Alasan merepeatlah tu. Hiks Bahasa. Ha ini masalah utama disini sebab kebanyakan mereka tidak berapa pandai berbahasa Inggeris. So korang boleh bantai cakap Melayu saja dan dorang akan balas dalam bahasa Thai. Tapi tak mengapa sebab mereka ni sangat membantu jadi kalau maksudnya jauh mereka akan tunjuk perbuatan penat, kalau lapar tunjuk perbuatan sapu perut. Hah macam tulah. Hiks.. Kalau nak senang, bawak gambar rujukan dalam kamera korang. Insya Allah sangat memba

Blog travel ke blog pertanian

Saya sudah bertukar minat mungkin. Saya lebih fokus pada projek pertanian saya diatas tanah sekangkang kera. Memandangkan tidak ramai share tentang info-info pertanian baiklah saya share 0.1 persen info yang saya ada. ia juga jadi info untuk saya untuk hari-hari kemudian. Meh share sikit kenapa pertanian. Tak popular kot.  Minat kepada pertanian tercetus bila Malaysia banjir besar 2014. Percutian di Korea tak boleh buat saya bergembira risaukan pokok-pokok durian ratusan tahun terendam dek air banjir. Rumah sewa pun habis, rumah kampung habis. Habis ditenggelami air. Banjir surut saya segera periksa pokok-pokok durian tapi malangnya semua bagaikan sakit. Daun berguguran, dan ada saja dahan tumbang setiap hari. Bagaikan menanti rebah. Risaukan pokok rebah menimpa rumah tinggalan arwah ayah, saya dengan berat hati membenarkan pokok-pokok durian ditebang. Sobs. Pelbagai kecaman diterima masa tu. Saya redha. Hohoho Kalau nak tengok keadaan pokok durian tu leh zoom sikit gambar dibawah. Ada