Tolong Klik Kalau Sayang Saya :)

Sunday, January 27, 2013

Jogjakarta the exciting places - Part 1

Hari Pertama - 21/12/2012

Nampaknya aku yang last menghapdate blog mengenai perjalanan aku ke Jogja (trip kali ni lebih kepada Gunung Kidul). Perjalanan kali ini aku ditemani oleh bloggers travel zilla, anne dan pm. Terima kasih menerima diri ini seadanya. Jika berbanding dengan pengalaman travel mereka, aku memang jauh ketinggalan. Hehe..

Sebetulnya pada awalnya aku ingin membatalkan perjalanan aku kali ini kerana aku rasa sungguh tidak sedap hati. Bak kata Zilla rerama berterbangan dalam perut bila membaca blog mengenai Gunung Kidul. Tapi aku pula rerama berterbangan dalam perut bukan saja selepas baca mengenai Gunung Kidul tp sebelum itu. Aku tidak tahu kenapa tapi mungkin inilah perjalanan aku paling panjang sekali dalam mengenal dunia (Indonesia jer pun) hahaha... Tapi aku tak batalkan juga perjalanan ini kerana merasa sesuatu yang menarik mesti menunggu..Biasalah degil. hehehe

Perjalanan kami ke Indonesia dibawa oleh Tiger Airways yang lebih dikenali dengan Mandala Airways di Indonesia. Pertama kali menaiki kapal terbang tambang murah yang lain selain AirAsia dan boleh dikatakan kesemua deko TigerAirways dan terminalnya menyerupai AirAsia. Perjalanan kami mengambil masa lebih 1 jam dan kami ke terminal 3 dengan menaiki shuttle bas.   



Sesampainya kami ke tanah Jakarta, kami terus bergegas mencari bas untuk ke Rawamangun menggunakan bas Damri. Rawamangun adalah salah sebuah hentian bas di Jakarta dan Zilla telah booking bas untuk perjalanan ke Jogjakarta.

Oh ya sebenarnya aku, Anne dan PM ke Jakarta manakala Zilla masih di Malaysia menyelesaikan tuntutan kerjanya.

Sesampainya kami ke Rawamangun dalam pukul 3 petang, kami disambut dengan derai air hujan yang semakin lama semakin mengganas. Ah, aku pula lupa membawa raincoat ku. Masak!.. Dalam hujan yang semakin mengganas, kami bertiga meredah hujan mencari kaunter bas ke Jogjakarta, di area Giant Rawamangun (dalam 5 minit perjalanan). Sementara Anne bertanya mengenai tiket aku mengambil kesempatan untuk membeli raincoat. Tidak sanggup rasanya meredah hujan tanpa raincoat kerana hujan semakin lama semakin mengganas. Aku berjaya mendapatkan raincoat Rp10,000 satu dan gratis satu. Wah tamak la pula.

Aduh!..Rupanya tiket yang dibooking oleh Zilla sudah dijual kepada orang lain. Terkedu, terdiam tak terkata. Kami sepakat kembali ke stasiun bas di Rawamangun dengan meredah banjir kilat yang berlaku. Masa tu air sudah ke paras betis. Kasut dan jeans habis basah. Nasib baik bawak backpack, kalau luggage, masak nak menjunjung.. hehe

Distasiun bas itu, kami agak bernasib baik kerana masih ada tiket ke Jogjakarta dan kami dibawa dengan menaiki kijang ke tempat bas pengusahanya POSAN (maaf saya kurang pasti dimana) namun perasaan cuak bergaul-gaul kerana keadaan tempatnya yang begitu asing bagiku. Cukuplah aku gambarkan ia seperti hentian bas yang kecil.

Semasa dalam kijang inilah saya merasa sungguh bersyukur dengan keadaan di Malaysia. Banjir kilat berlaku serta merta, penolak kenderaan bijak menggunakan keadaan untuk mendapatkan sedikit wang, dan oh ya dalam kijang itu sebenarnya dipenuhi oleh cowok-cowok yang pernah dan sedang bekerja di Malaysia. Kata mereka Malaysia bagus sekali dan ada seorang bapak yang suka ke Malaysia kerana disana makan tanggung berak cangkung (err beliau biasa dipenjara kerana tidak punyai permit). Sesampainya kami ke stasiun itu, kami terus diarahkan menaiki bas. Err aku rasa nak menangis... (TT) kerana keadaan basnya yang sangat azab. Sila bayangkan tempat duduk AirAsia yang sempit bersama lima seater dan penuh dengan umat manusia. Mana mungkin kami perlu berdiri sepanjang 16 jam perjalanan kami. Aku berharap keajaiban berlaku.

Akhirnya kami disuruh turun dan tunggu bas jam 5 nanti sampai. Sempatlah kami melepaskan lelah kami sekejab. Kami sempat berbual dengan beberapa mbah dan cowok disana dan mereka berkali-kali berpesan jaga diri dan jaga barangan kami. Mereka juga mengaku yang Indonesia ramai pencopet jika tidak berhati-hati. Mereka juga mengatakan kami persis dari Jawa, Medan, Bukit Tinggi dan sebagainya. Ya kitakan serumpun.

Bas sampai kira-kira pukul 5 petang dan kami bernasib baik kerana ditempatkan dibertiga. Kalau terpisah antara satu sama lain mahu menangis aku. Akukan insan lemah..hahaha.

Perjalanan kami 16jam kami bermula setelah menaiki bas. Masa inilah aku rasa badan dan dalamanku sudah lemah. Kerana terkena derai hujan yang menggila dan asap rokok bagaikan menghala ke arah muka saya. Dalam bas ini walaupun basnya beraircond tapi pemandunya dan penumpangnya berparty menghisap rokok sesuka hati malah mereka duduk dibetul-betul dihadapan aircond. Mungkin asapnya ingin dikongsi bersama penumpang lain..Gratis mbak!! Pfpffpfpf.. Aku memang alah asap rokok..kata lemahkan.. Malam itu juga aku selesema. Sedang kami dibuai mimpi indah ngeri, kami dikejutkan dengan VCD rentak dangdut yang dipasang sekuat hati.. aduh pftpft!! pecah gegedang telinga dan hidung aku. Aku tak boleh tidur lagi.

Seminit aku rasa bagaikan berjam lamanya. Ditambah dengan keadaan diri yang hanya boleh duduk tegak. Aku yang duduk ditengah-tengah bagaikan tak tahu duduk diam. Sekejab mengelongsor ke bawah, sekejab betulkan badan, sekejab ke kanan, sekejab ke kiri. Maaf Anne dan PM kerana tak tahu duduk diam. Benarnya badanku sudah rasa nak demam.

Dikeheningan malam, kami singgah di perhentian bas Posan. Kulihat ramai penumpang mengambil berus gigi, pakaian dan sebagainya. Aku mengekor mereka ke tandas (Rp 1000/per entry) untuk menyegarkan muka yang dah panas-panas suam. Aku masuk ke salah sebuah kamar mandi untuk membetulkan tudung tapi dalam keadaan samar-samar aku rasakan seperti ada yang memerhati dari dalam kolam. Errrkkk apakah itu?? Warnanya seperti ular air...wAAAAArghhh... Aku teliti betul-betul rupanya ikan yang berbelang kuning (mungkin digunakan untuk memakan jentik-jentik) tapi niat aku memang dah terbantut!!  Nasib baik perutku berbuat baik dengan aku untuk perjalanan ini. Kalau tidak macam mana nak ku tahan jebat!

Maaf tiada gambar yang kutangkap..
Tapi boleh ke link yang kusertakan diatas untuk melihat scenerio di Jakarta dan Jogja

Entry ini bukan untuk memburukkan mana-mana negara tapi ia lahir dari sudut hatiku..

No comments:

Post a Comment