Skip to main content

Trip Sempoi Ke Ganu Kite - Pulau Mak Kepit

Habis mandi manda kami dibawa ke Pulau Mat Kepit.


Ikut planningnya kami akan menuju ke Pulau Mat Kepit. Sebelum ke Terengganu, aku sempat search dalam ankel gugel dimanalah pulau Mat Kepit ni tapi malangnya tak jumpa info mengenainya. Pulau ini seakan-akan tidak wujud dalam peta ankel gugel. Ini menyebabkan aku rasa terlebih eksaited.

Sampai jer di Pulau Mat Kepit rupanya nama pulau itu Mak Kepit. Ikut signboardnyalah. Aku sendiri tak pasti sama ada Pulau Mat Kepit atau Pulau Mak Kepit.

Yang aku pasti pulau ni merupakan salah satu pulau pendaratan penyu bertelur dan ia adalah pulau private (tidak dibuka kepada umum). Ini kerana pulau ni merupakan tempat pemeliharaan dan pemuliharaan penyu-penyu yang datang mendarat. Kita pun sedia maklumkan kalau dibiarkan penyu-penyu jatuh ke tangan tidak bertanggungjawab akibatnya pupuslah haiwan ini. Kami bernasib baik kerana terpilih ke pulau ini bersama ahli Kelab Pencinta Penyu (CITRA). Entry sebelum ni aku ada ceritakan yang ada group terpaksa naik di Jeti Merang sebab kehabisan tiket kerana beri laluan kepada kami. Hah merekalah.

Sampai di pulau ni, memang sempoi sebab hanya disediakan dua buah chalet (1 lelaki dan 1 perempuan) manakala bilik air pun basic saja. Aku kira keluasan bilik tu dalam 10 kaki x 10 kaki? Kami dahlah 12 orang campur lagi ahli perempuan Kelab Pencinta Penyu dalam 6 orang. Dengan bag kami lagi yang super duper banyak... So how?

Aku sempat berjalan-jalan sekitar kawasan pulau Mat Kepit sebelum matahari melabuhkan sinarnya

setiap batang kayu itu bermakna ada lebih kurang 100-200 biji telur penyu didalamnya

Air terjun di Pulau Mat Kepit. Tingginya lebih kurang 3 ke 4 kaki. Dalamnya terdapat anak udang

Antara makanan malam kami. Makcik tu salah seorang ahli kelab CITRA




Pabila matahari sudah melabuhkan sinarnya aku dan yang lain-lain bersiap-siap untuk ke sesi taklimat.
Lepas dah bersiap-siap, renjer disini (opps aku lupa namanya) dan pengerusi kelab CITRA memberi taklimat ringkas yang perlu kami patuhi ialah :
  • electricity akan dihentikan selepas 12 tengah malam - untuk merehatkan generator
  • tidak boleh menggunakan lampu picit di malam hari - sebab lampu picit akan mengganggu penyu yang hendak naik bertelur, 
  • jika ingin ke tandas atau kemana-mana perlu berteman terutama bagi perempuan- bahaya
  •  dilarang bebas berjalan-jalan kerana dikhuatiri terpijak telur penyu atau anak penyu yang akan menetas.
  • perlu pakai baju gelap - baju cerah akan menakutkan penyu (tapi malam tu bulan mengambang, jadi pakai baju cerah lebih sesuai daripada baju gelap
 Usai sessi taklimat kami mula menyusun tempat di tepi pantai untuk menanti kepulangan penyu untuk mendarat. Menurut Fendi (salah seorang yang bawa kami ke sini) tempat yang kami duduk sekarang tidak berapa sesuai kerana malam nanti air pasang dan akan menenggelami persisiran pantai itu dan kami kemudiannya berubah tempat. Tidak lama kemudian kami dipanggil oleh pengerusi kelab CITRA untuk sesi icebreaking dan mereka menerangkan serba sedikit mengenai pendaratan penyu disini.

Kami agak bertuah sebenarnya kerana malam itu kami berpeluang merasai pengalaman penyu menetas. Ada telur penyu yang matang (2 bulan) malam ini dan renjer membenarkan kami melihatnya. Hanya satu pesannya agar tidak terpijak anak penyu.

menarikkan? anak-anak penyu baru menetas... err abaikan gambar yang super duper tak cantik tu


ini saja yang kamera aku mampu lakukan.. (TT)
Renjer juga menunjukkan yang penyu memang diancam kepupusan. Ya ia berlaku didepan mata kami. Bila anak-anak penyu masuk dalam air, anak penyu yang tidak bernasib baik akan dimakan oleh ikan yu. Ya ikan yu. Kami nampak air bergelora dan sirip ikan yu berlegar-legar digigi pantai. Penyu bukan saja diancam oleh ikan-ikan besar dilautan sana, ia juga diancam oleh nelayan-nelayan eksotik dan juga telur penyu juga dijual. Errr sebenarnya sebelum ke Terengganu,aku teringin nak makan telur penyu tapi aku dah buang perasaan teringin jauh-jauh kerana tidak mahu menjadi penyumbang kepada kepupusan penyu.

Selepas tu kami dibawa ke area penyu bertelur. Errr maaf tiada gambar untuk dikongsi kerana sedih dengan hasilnya...(TT)
 Info yang aku perolehi ialah
  1. Penyu ialah haiwan yang setia. Menurut renjer yang berpengalaman selama 20 tahun mengatakan bahawa penyu yang menetas kemudian ke berhijrah bertahun-tahun akan kembali semula untuk bertelur. Dan ia rahsia alam yang masih dikaji hingga ke hari ini
  2. Penyu tidak akan naik bertelur jika ia merasakan dirinya terancam dan akan kembali semula dalam masa 10 hari - Ini terbukti bila ada seekor penyu yang kelihatan ragu-ragu untuk naik atau tidak. Akhirnya ia turun semula kelautan
  3. Musim penyu bertelur ialah sekitar bulan Mac hingga September
  4. Kebiasaanya penyu yang akan memilih tempat bertelur dibawah pokok/tempat redup untuk bertelur anak betina dan tempat lapang bagi anak jantan (maafkan aku jika info ini salah kerana aku ingat-ingat lupa)
  5. Proses bertelur mengambil masa lebih kurang 3-4 jam. Proses ini bermula dengan penyu naik ke pantai, mencari lokasi bertelur, membuat jalan untuk mengelirukan pengemar-pengemar telur penyu, proses 'mandi pasir', bertelur hinggalah mengambus kembali sarangnya dan kembali ke pantai semula.
  6. Kami tidak boleh menganggu penyu-penyu yang sedang melalui proses ini tapi dibenarkan mendekati penyu semasa ia bertelur dan mengambus pasir. Proses sebelum itu tidak dibenarkan kerana penyu dikhuatiri akan kembali ke lautan semula. Penyu merupakan haiwan yang panas baran.
  7. Kedalaman sarang yang digali purata 60 cm dan seekor penyu mampu bertelur 70-120 biji dalam satu masa.
  8. Penyu yang sudah bertelur akan berkubang. Macam mandi la tapi mandi pasir sambil kambus lubangya
  9. Jika penyu naik dan cengkerangnya ada sisik. Pegawai bertugas perlu membuangnya kerana ia akan merosakkan cengkerangnya.
Pada mulanya renjer hanya membenarkan kami mendekati penyu yang sedang bertelur. Puh memang bestlahkan tambahan pengalaman tu sukar dirasai. Tapi mungkin renjer terlebih eksaited dia pun membenarkan kami mendekati penyu lain yang sedang membuat lubang. Secara senyap kami mendekati  penyu tersebut, renjer menunjukkan yang penyu menggunakan kaki depan untuk membuat lubang dan pasirnya akan dibuang ke depan. Sesekali kami mendengar penyu merengus kasar mungkin marah dengan kehadiran kami. Alhamdulillah ia tidak berhenti sekerat jalan.
So kesimpulannya malam ni kami merasai pengalaman penyu menetas, penyu bertelur, penyu berkubang dan penyu membuat lubang.

Dalam pukul 11 malam, tengok-tengok ramai dah hampar sleeping bag dan tikar di atas pantai. Oh ya, oleh kerana chalet kami tidak mampu menampung kepadatan kami, jadi kami pilih untuk tidur diatas pantai. Ya berlantaikan pasir, berbumbungkan langit dan berkipaskan angin-angin sepoi bahasa. Mujur aku bawa sleeping bag kalau tidak memang kesejukanlah aku. Oleh kerana aku terlebih tidur pagi tadi maka mata ni masih segar. Aku dan Anne sepakat kembali ke chalet untuk menunaikan apa yang tertunggak. Sempat jugalah bersembang Fathi sampai pukul 1 sebelum kembali ke katil pasir kami. Hihihi.. Mula-mula susah juga mata ni nak lelap sebab sakit-sakit badan berenang pagi tadi namun dengan angin sepoi-sepoi bahasa... aku akhirnya terlelap... hihihi..

Dalam pukul 3 pagi, kami dikejutkan oleh makcik-makcik CITRA. Hujan!!!! Semua lari masuk ke chalet. Dalam chalet semua pening sebab tak tahu nak baring ke mana. Ahli yang tidur dalam chalet yang sedang enak buat kuak lentang di atas katil terpaksa mengecikkan badan seperti udang dibakar, yang sedang enak beradu diatas sofa terpaksa tidur duduk. Ada yang terpaksa tidur didepan pintu tandas, pintu depan dan ada yang terpaksa tidur diberanda chalet. Aku tidur dihujung-hujung katil bersama enam orang lagi. Kalau aku jatuh katil, Annelah kena. Hihihi kenangan sungguh.  


Info mengenai Penyu boleh dibaca di info , sini juga,

Comments

Popular posts from this blog

Keajaiban Kecil

Maaf dah lama tak update blog. Blog semakin lama semakin dilupai. Semacam dah tak relevan sejak adanya Instagram. Banyak post aku tertangguh. Maafkan aku. Disini aku ingin share salah satu keajaiban kecil yang berlaku pada diriku. Tahun 2017, hampir dua tiga bulan aku menjalani hidup suram. Ya suram akibat satu fitnah. Apa fitnahnya? Biarlah jadi rahsia aku dan rakan yang mengetahuinya. Bangun pagi je aku menangis mengenangkan wujud sehari lagi hari yang perlu aku lalui dengan fitnah itu. Orang sekeliling mengeji, aku pura-pura buat bodoh tapi sakitnya Allah yang tahu. Orang sekeliling melarikan diri, aku tetap dengan diri aku sehingga hatiku menjadi kering. Meratapi fitnah yang tidak pernah kubuat. Aku dikambing hitamkan atas kesalahan yang tak pernah aku buat. Aku hanya mampu berdoa, aku mengisi masa lapangku dengan bacaan Al-Quran yang sering aku tinggalkan dan aku mengisi malamku dengan solat sunat hajat, taubat dan isthikarah agar dipermudahkan semua. Aku hiasi bibirku denga

Jom belajar matawang Thailand (Baht) dan airport Don Mueang, Bangkok

Oleh kerana aku dah terjatuh chenta dengan Thailand/ Siam ala negara yang digelar Land of Smile tu. Meh sini aku nak cerita serba sikit pasal matawang Thailand dan airport Don Mueang, Bangkok.Aku nak cerita pasal airport Don Mueang je tau dan bolehlah tolong korang sikit-sikit apa yang aku tahu. Kira kalau korang nak terjah di Bangkok bolehlah sangat tapi sile baca sampai habis yer.. Tapi airport Suvarnabhumi korang jangan tanya yer sebab aku belum lagi merasa mungkin satu hari nanti bolehlah aku share pengalaman disana. Alasan merepeatlah tu. Hiks Bahasa. Ha ini masalah utama disini sebab kebanyakan mereka tidak berapa pandai berbahasa Inggeris. So korang boleh bantai cakap Melayu saja dan dorang akan balas dalam bahasa Thai. Tapi tak mengapa sebab mereka ni sangat membantu jadi kalau maksudnya jauh mereka akan tunjuk perbuatan penat, kalau lapar tunjuk perbuatan sapu perut. Hah macam tulah. Hiks.. Kalau nak senang, bawak gambar rujukan dalam kamera korang. Insya Allah sangat memba

Blog travel ke blog pertanian

Saya sudah bertukar minat mungkin. Saya lebih fokus pada projek pertanian saya diatas tanah sekangkang kera. Memandangkan tidak ramai share tentang info-info pertanian baiklah saya share 0.1 persen info yang saya ada. ia juga jadi info untuk saya untuk hari-hari kemudian. Meh share sikit kenapa pertanian. Tak popular kot.  Minat kepada pertanian tercetus bila Malaysia banjir besar 2014. Percutian di Korea tak boleh buat saya bergembira risaukan pokok-pokok durian ratusan tahun terendam dek air banjir. Rumah sewa pun habis, rumah kampung habis. Habis ditenggelami air. Banjir surut saya segera periksa pokok-pokok durian tapi malangnya semua bagaikan sakit. Daun berguguran, dan ada saja dahan tumbang setiap hari. Bagaikan menanti rebah. Risaukan pokok rebah menimpa rumah tinggalan arwah ayah, saya dengan berat hati membenarkan pokok-pokok durian ditebang. Sobs. Pelbagai kecaman diterima masa tu. Saya redha. Hohoho Kalau nak tengok keadaan pokok durian tu leh zoom sikit gambar dibawah. Ada