Skip to main content

Surabaya - Kami datang, kami sentuh dan kami rasa keindahannya - Hari ketiga (pagi)

Inilah hotel yang kami tidur di Malang. Err sebenarnya aku n the gang agak konpius perbezaan antara Malang dan Batu.




So terima dan redho jerlah apa yang dibawa oleh cik supir kami. Yang pasti rencana kami hari ni adalah ke Pasar Ahad, ke rumah kawan Awa, petik Apel dan ke Coban Rondo.

Pasar Ahad. Ini special request dari Awa. Katanya untuk memahami penduduk setempat tempat paling cocok adalah dengan ke pasar mereka. Wah, saya suka..saya suka... Tapi sayangnya pasar ahad ini telah dinaik tarafnya. Tiada lagi istilah wet pasar atau jual barang-barang yang pelik. Bagi ku ia ibarat pasar tani/pasar pagi saja yang jual lebih kurang sama barangnya. So layankan jerlah. Tiada apa yang menarik dipasar ini cuma kami sempat ke stadium berhampiran untuk melihat persembahan gamelan disana. Boleh tahan bagiku. Kami sempat juga mencuba pelbagai makanan disana. Oh ya, ada sesetengah gerai ada meletakkan tanda halal. Makanan halal adalah pilihan kami. (^^).

Kami tak habis meround keseluruhan pasar sebab kebanyakannya sama. Jadi kami balik ke mobil untuk ke destinasi seterusnya. Hoho tiada gambar untuk dikongsi dipasar ini.

Lepas tu kami bertungkus lumus pula baca peta untuk ke rumah kawan Awa. Hahaha inilah gunanya google map dan internet. Untuk mencari jalan yang lurus. Aku tersilap bagi direction kerana salah baca dalam gogel map mujur adanya Yatt untuk menunjukkan jalan sebenar. Alhamdulillah kami tiba dirumah kawan Awa setelah sesat selama 2 jam (kot).

Kemudian kami ke destinasi seterusnya iaitu ke ladang Apel (Epal). Yeay!! Destinasi ini pun kurang dikunjungi oleh pengunjung dari Malaysia. Mungkin kurang info atau tidak menarik (errr menarik apa epal kt kawasan khatulistiwa).. hehehe

Sebenarnya dalam perjalanan kami ke ladang epal tu kami dihiasi dengan pemandangan Gunung Arjuno. Wah mulalah nak menyanyi lagu Dewa ni.
Akulah arjuna... 
yang mencari cinta...
Wahai wanita...
Cintailah aku...
Erkk!! agak-agak siapalah yang sudi menyanyikan lagu ni pada aku.. Errr takperlah nyanyi sendiri-sendiri jerlah (TT)

gunung Arjuno yang sering diselubungi awan

Okeh kiteorang dah sampai ke ladang epal. Untuk pengetahuan semua, di Malang/Batu (err sy konpius-nilah natijahnya kalau asyik tido dan tido dalam mobil..hehehe) banyak menghasilkan epal/apel. Sempat juga aku menginterview pemilik kebun apel tu sama ada apel ini untuk dieksport ke atau kegunaan penduduk setempat? Jawapannya untuk kegunaan penduduk dalam Indonesia saja.Wow, ladang-ladang banyak ni pun tak mampu menampung keperluan rakyat Indonesia. Ini yang menyebabkan aku nak balik kampung tanam pokok-pokok senang nak jual.. Untuk kegunaan rakyat Malaysia pula.
 
epal Ana. Rasanya lemak masam. Ada lagi satu jenis epal namanya aku lupa tapi rasanya manis sangat




err ni bukan epal tapi jambu. sedap juga jambu ni. 

pemilik kebun epal ni. besarkan? saujana mata memandang

zoom masjid. Cantik viewnya..

Bayaran masuk ke Kebun Epal ni dalam 6,000 Rp makan sampai kembung
Sekilo epal 10,000 Rp


Next ke Coban Rondo pula.. hehehe
Apa yang ada di sana... sama-sama kita tunggu...



Comments

  1. Masa ke sana, tak sempat masuk ke Kebun Epal and Jambu tue. We reached there, tapi tinggal 30 minit nak tutup. We managed to catch a short visit to Coban Rondo before gelap. The waterfall, magnificient. Kena banyak keseluruhannya. Tak tau samaada mitos/ lagenda atau realiti.

    ReplyDelete
  2. zaraab... takper nanti bole ke Surabaya lagi.. mesti teruja sebab dpt tgk kebun epal di Indonesia..

    ReplyDelete
  3. saya suke epal MANA LAGI... sedapnya.. terbayang2 sampai sekarang.. mana nak cari epal ni.. sobss..

    ReplyDelete
  4. tq CS sebab ingatkan nama epal iteeew..epal yang warna hijau tu kan... Apalagi jom kiter pegi lagi.. hehehe

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Keajaiban Kecil

Maaf dah lama tak update blog. Blog semakin lama semakin dilupai. Semacam dah tak relevan sejak adanya Instagram. Banyak post aku tertangguh. Maafkan aku. Disini aku ingin share salah satu keajaiban kecil yang berlaku pada diriku. Tahun 2017, hampir dua tiga bulan aku menjalani hidup suram. Ya suram akibat satu fitnah. Apa fitnahnya? Biarlah jadi rahsia aku dan rakan yang mengetahuinya. Bangun pagi je aku menangis mengenangkan wujud sehari lagi hari yang perlu aku lalui dengan fitnah itu. Orang sekeliling mengeji, aku pura-pura buat bodoh tapi sakitnya Allah yang tahu. Orang sekeliling melarikan diri, aku tetap dengan diri aku sehingga hatiku menjadi kering. Meratapi fitnah yang tidak pernah kubuat. Aku dikambing hitamkan atas kesalahan yang tak pernah aku buat. Aku hanya mampu berdoa, aku mengisi masa lapangku dengan bacaan Al-Quran yang sering aku tinggalkan dan aku mengisi malamku dengan solat sunat hajat, taubat dan isthikarah agar dipermudahkan semua. Aku hiasi bibirku denga

Jom belajar matawang Thailand (Baht) dan airport Don Mueang, Bangkok

Oleh kerana aku dah terjatuh chenta dengan Thailand/ Siam ala negara yang digelar Land of Smile tu. Meh sini aku nak cerita serba sikit pasal matawang Thailand dan airport Don Mueang, Bangkok.Aku nak cerita pasal airport Don Mueang je tau dan bolehlah tolong korang sikit-sikit apa yang aku tahu. Kira kalau korang nak terjah di Bangkok bolehlah sangat tapi sile baca sampai habis yer.. Tapi airport Suvarnabhumi korang jangan tanya yer sebab aku belum lagi merasa mungkin satu hari nanti bolehlah aku share pengalaman disana. Alasan merepeatlah tu. Hiks Bahasa. Ha ini masalah utama disini sebab kebanyakan mereka tidak berapa pandai berbahasa Inggeris. So korang boleh bantai cakap Melayu saja dan dorang akan balas dalam bahasa Thai. Tapi tak mengapa sebab mereka ni sangat membantu jadi kalau maksudnya jauh mereka akan tunjuk perbuatan penat, kalau lapar tunjuk perbuatan sapu perut. Hah macam tulah. Hiks.. Kalau nak senang, bawak gambar rujukan dalam kamera korang. Insya Allah sangat memba

Blog travel ke blog pertanian

Saya sudah bertukar minat mungkin. Saya lebih fokus pada projek pertanian saya diatas tanah sekangkang kera. Memandangkan tidak ramai share tentang info-info pertanian baiklah saya share 0.1 persen info yang saya ada. ia juga jadi info untuk saya untuk hari-hari kemudian. Meh share sikit kenapa pertanian. Tak popular kot.  Minat kepada pertanian tercetus bila Malaysia banjir besar 2014. Percutian di Korea tak boleh buat saya bergembira risaukan pokok-pokok durian ratusan tahun terendam dek air banjir. Rumah sewa pun habis, rumah kampung habis. Habis ditenggelami air. Banjir surut saya segera periksa pokok-pokok durian tapi malangnya semua bagaikan sakit. Daun berguguran, dan ada saja dahan tumbang setiap hari. Bagaikan menanti rebah. Risaukan pokok rebah menimpa rumah tinggalan arwah ayah, saya dengan berat hati membenarkan pokok-pokok durian ditebang. Sobs. Pelbagai kecaman diterima masa tu. Saya redha. Hohoho Kalau nak tengok keadaan pokok durian tu leh zoom sikit gambar dibawah. Ada