Skip to main content

Lombok? Hati-hati ya - Part 2

Hari ni kami dibawa ke desa yang tersembunyi iaitu Desa Sembalun.
Macam biasa janji Melayu, kami terbangun lambat hari ni. Nak kejar sunrise entah kemana aku lebih kejarkan free breakfast aku. Kalau tak turun pada masanya tak merasalah free breakfast aku. Huhu.. 
Boleh gitu? Mas Ari dan Sufian dah menunggu kami masih terkedek2 nak makan.

Perjalanan ke Desa Sembalun mengambil masa hampir 2 jam kerana keadaan jalan yang macet dan sempit. Untuk pergi kami mengambil jalur berbeza dengan balik. Hehe tak ingat namanya.. 
Dari Senggigi kami melalui perjalanan dan akhirnya kenderaan kami mendaki jalan sempit.  Ala-ala Cameron Highland gitu.  Dipertengahan jalan kami ada juga singgah untuk membeli durian, dan nanas.. Dan bila kenderaan kami mula menuruni bukit barulah kami menjumpai desa yang tersembunyi itu. Subhanallah.. Sungguh cantik.. aku nasihatkan korang agar lalu di jalan ini kalau nak terpegun dengan kecantikan Lombok. hehehe

Nah tgk gambar. Eh gambar dalam DSLR. Nanti ada masa aku transfer masuk sini.. :P

Sempat juga kami menyinggah untuk beli strawberry. dalam rm1.50 camtu. Mana nak dapat wei!! Manis buah gitu.. Kalah strawberry Korea yang diwar-warkan sedap tu.
Kami singgah di rumah   dedi http://theluxuryrinjani.com.. owh ya supir kami mengambil guide dari sini ya dan kemudian kami dibawa ke bukit pergasingan.

Masa ni bila melihat bukit yang gagah berdiri tu  hati aku mula berkata-kata. Nak ke tak, nak ke tak.. Hati kata pergi tapi semangat kata eh tak payahlah. So aku ikut kata hati.. Langkah aku teruskan perlahan-lahan. Lagipun tak lari bukit yang dikejar. Owh ya aku suka mengamati pemandangan bukan mahu cepat nak tunjukkan kehandalan. :p cukup aku katakan tak pe pergi dulu nanti aku sampai.


Bukit Pergasingan ini walaupun hanya bukit tapi dekat dimata tapi jauh dikaki. Track 70 degree kot. Penat seh ! nasib baik berlatih jugak sebelum kesini.



Macam biasa aku ketinggalan kat belakang. Mas Anton, Anne, Mas Ari dan Sufyan dah jauh ke depan. nasib baik Dedi sudi jadi peneman setia.. dan berkali-kali juga aku tanyakan pada Dedi (porter) kami jauh lagi ker? Dedi siap pasang lagu untuk menghiburkan hati. hehehe.. Dedi budaknya tak banyak cakap..
Bila dah sampai puncak.. yang terungkap hanyalah subhanallah! cantiknya lukisan alam. meh tonton gambar...




Belakangku Rinjani si gagah Lombok, depanku Sumbawa, Gunung Agung Bali nampak sesekali dilitupi awan dan Rinjani dan dibawahku Desa Sembalun yang sangat cantik!
Lepas lepak-lepak sekejab, aku mengikut mereka ke mata air untuk menunaikan apa yang wajib. Agak jauhla juga dari campsite kami.. Kena turun bukit sikit.


inilah mata airnya.. bolehlah dijadikan bekalan dan berwuduk

Sunset petang ni kurang menjadi. Dunia diselimuti awan. dan aktiviti kami dipetang ni hanyalah makan, selpie, tgk sunset dll..

inilah Dedi.. dia antara yang pikul nanas, durian, makanan kami disini.. 
rasa strawberry  ni manis dan berbaloi dengan harganya.. dalam RM 1.50 jer
haaaa ambik durian berlatarbelakangkan si gagah Lombok


Khemah kami dipasang. Agak gerun juga sebenarnya bila melihat tapak khemah aku berhampiran dengan gaung. Mujur Mas Ari dapat membaca fikiran kami dan meminta mereka memindahkan khemah kami di tempat yang lebih selamat. puh lega...

Aktiviti malam juga sama.. makan dan bercerita didepan unggun api. Sejuknya bukan main. Anton menjadi penyeri kami. Kesejukan menerjah aku meminta diri untuk tidur. Bermilkyway dalam khemah la jawabnya.


Aku terbangun sekitar jam 3 pagi. Mencari stoking, glove dan tudung membungkus diri. Sebenarnya aku pernah menawarkan sleeping bag pada porter sebab dorang macam tak cukup equipment diri sendiri tapi mereka tolak dengan lembut. Nasib baik gak kalau tak mau ada yang cramp sepanjang malam.. hahaha.. Aku mendengar angin bertiup kencang.. derap tapak kaki bagaikan ramai yang melangkah ke puncak... ramai yang bersembang... argghh abaikan..  😱😱😱 Aku sambung tidur..

Monink Lombok, Monink Rinjani, Monink Sumbawa, Monink Gunung Agung
Latar belakang Sumbawa.. Awan tebal
Monink Si gagah Lombok!!

nota  kaki: Post ni aku buat guna HP. Maafkan segala kekurangan gambar yang cantik  mengambarkan kecantikan Bukit Pergasingan dan ketypooan dalam ni. Masih belajar post guna HP

Comments

  1. SubhanAllah sangat amazing, memang berbaloi ikut kata hati.

    ReplyDelete
    Replies
    1. tulah walaupun gambar guna hp cabuk pun cantik.. nnti ada masa saya upload gambar dari kamera sebenar :P

      Delete
  2. Replies
    1. tak gagah mana pun.. turun bukit sambil seret kaki.. :(

      Delete
  3. Kenapa nama dia pengasingan? Tempat asingkan orang ke

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau xsilap hasil mengoogle sblm pergi ke lombok.. tpt org bermain gasing.. sy pun tak berapa nak pasti.. :)

      Delete
    2. kalau xsilap hasil mengoogle sblm pergi ke lombok.. tpt org bermain gasing.. sy pun tak berapa nak pasti.. :)

      Delete
    3. Nama bukit pergasingan, karena dulunya orang penduduk sembalun ramai yang main gasing diatas bukit pergasingan, sesiapa yang jatuh gasingnya dialah yang kalah.

      Maaf ye saya yang jawab 🙏
      Salam dari pulau lombok
      Ari
      Lombok Hafala Tour
      www.lombokhafala.com

      Delete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Keajaiban Kecil

Maaf dah lama tak update blog. Blog semakin lama semakin dilupai. Semacam dah tak relevan sejak adanya Instagram. Banyak post aku tertangguh. Maafkan aku. Disini aku ingin share salah satu keajaiban kecil yang berlaku pada diriku. Tahun 2017, hampir dua tiga bulan aku menjalani hidup suram. Ya suram akibat satu fitnah. Apa fitnahnya? Biarlah jadi rahsia aku dan rakan yang mengetahuinya. Bangun pagi je aku menangis mengenangkan wujud sehari lagi hari yang perlu aku lalui dengan fitnah itu. Orang sekeliling mengeji, aku pura-pura buat bodoh tapi sakitnya Allah yang tahu. Orang sekeliling melarikan diri, aku tetap dengan diri aku sehingga hatiku menjadi kering. Meratapi fitnah yang tidak pernah kubuat. Aku dikambing hitamkan atas kesalahan yang tak pernah aku buat. Aku hanya mampu berdoa, aku mengisi masa lapangku dengan bacaan Al-Quran yang sering aku tinggalkan dan aku mengisi malamku dengan solat sunat hajat, taubat dan isthikarah agar dipermudahkan semua. Aku hiasi bibirku denga

Jom belajar matawang Thailand (Baht) dan airport Don Mueang, Bangkok

Oleh kerana aku dah terjatuh chenta dengan Thailand/ Siam ala negara yang digelar Land of Smile tu. Meh sini aku nak cerita serba sikit pasal matawang Thailand dan airport Don Mueang, Bangkok.Aku nak cerita pasal airport Don Mueang je tau dan bolehlah tolong korang sikit-sikit apa yang aku tahu. Kira kalau korang nak terjah di Bangkok bolehlah sangat tapi sile baca sampai habis yer.. Tapi airport Suvarnabhumi korang jangan tanya yer sebab aku belum lagi merasa mungkin satu hari nanti bolehlah aku share pengalaman disana. Alasan merepeatlah tu. Hiks Bahasa. Ha ini masalah utama disini sebab kebanyakan mereka tidak berapa pandai berbahasa Inggeris. So korang boleh bantai cakap Melayu saja dan dorang akan balas dalam bahasa Thai. Tapi tak mengapa sebab mereka ni sangat membantu jadi kalau maksudnya jauh mereka akan tunjuk perbuatan penat, kalau lapar tunjuk perbuatan sapu perut. Hah macam tulah. Hiks.. Kalau nak senang, bawak gambar rujukan dalam kamera korang. Insya Allah sangat memba

Blog travel ke blog pertanian

Saya sudah bertukar minat mungkin. Saya lebih fokus pada projek pertanian saya diatas tanah sekangkang kera. Memandangkan tidak ramai share tentang info-info pertanian baiklah saya share 0.1 persen info yang saya ada. ia juga jadi info untuk saya untuk hari-hari kemudian. Meh share sikit kenapa pertanian. Tak popular kot.  Minat kepada pertanian tercetus bila Malaysia banjir besar 2014. Percutian di Korea tak boleh buat saya bergembira risaukan pokok-pokok durian ratusan tahun terendam dek air banjir. Rumah sewa pun habis, rumah kampung habis. Habis ditenggelami air. Banjir surut saya segera periksa pokok-pokok durian tapi malangnya semua bagaikan sakit. Daun berguguran, dan ada saja dahan tumbang setiap hari. Bagaikan menanti rebah. Risaukan pokok rebah menimpa rumah tinggalan arwah ayah, saya dengan berat hati membenarkan pokok-pokok durian ditebang. Sobs. Pelbagai kecaman diterima masa tu. Saya redha. Hohoho Kalau nak tengok keadaan pokok durian tu leh zoom sikit gambar dibawah. Ada