Skip to main content

Bukit Tinggi - 3rd Day

Hari ni kami nak free and easy. Nak bersusah-susah bersenang senang kemudian.. Hehe leh la jimat duit supir dan penjimatan tu boleh dilaburkan pada kain-kain.

Pagi kami bermula dengan menaiki angkutan ke Lubang Jepang. Lubang Jepang ni merupakan salah satu tinggalan zaman Jepun. Ia baru dijumpai pada ....... (err tak ingat). Lubang Jepang ni berbeza dengan Chu Chi Tunnel, Vietnam. Nanti akanku buat posting mengenai perbezaannya...














Tour guide kami di Lubang Jepang. Rasanya tak salah membayarnya untuk mendapatkan penerangannya. Kalau masuk kedalam Lubang Jepang, kita akan terpinga-pinga kerana tiada info atau tulisan menerangkan tentang Lubang Jepang




Disebabkan tangganya tinggi, kami terpaksa keluar di tempat lain.Risau makcik penat. Walaupun keluar ditempat lain tapi sangat berbaloi-baloi.....


Nah inilah pintu keluar kami. Ia berkunci dan hanya diberikan pada guide.. Cantik... Dan disungai itulah mayat-mayat penggali Lubang Jepang dialirkan...

Keluar dipintu ini menyebabkan kami perlu kembali ke Lubang Jepang dengan menaiki angkutan. Agak sukar mendapatkan angkutan dikawasan ini. 

Kembalinya kami ke Lubang Jepang, kami ke Ngarai Sianok (bersebelahan dengan Lubang Jepang)..
Pemandangan Ngarai Sianok ini boleh disamakan dengan pemandangan di Black Canyon Amerika.

hah baru jelas...

Sekitar Ngarai Sianok









Usai disini kami meneruskan perjalanan ke Jam Gadang. Menurut pak Hendry Jam Gadang merupakan titik pertemuan antara uda dan dara kerana masa tu tiada henpon. Jadi mereka berjanji bertemu di Jam Gadang untuk bermadu kasih. Owh lupa ya.. Pak Hendry ini belum berkahwin. Mereka yang aku katakan tadi ialah pasangan yang sedang bercinta. Malam sebelum itu, aku dan Laila berjalan kesini dan kami berjumpa dengan pasangan omputih sedang membuat pertunjukan api disini sambil meminta sumbangan. Guess what i'm thinking.........

Di Jam Gadang kami membuang duit masa untuk melepak-lepak. Sebelum itu kami makan di Restoren Nasi Padang Simpang Raya. Marveles, sedap.... Persekitaran Jam Gadang seperti Dataran Merdeka. Ramainya orang disini dengan gaya tersendiri.





Nak bergambar? boleh aja.. Hulurin duitnya dulu...Heheheh






Di Pasar Ateh -Tempat kami membuang masa dan wang...




Kami pulang ke hotel dengan menaiki bendi



Comments

Popular posts from this blog

Keajaiban Kecil

Maaf dah lama tak update blog. Blog semakin lama semakin dilupai. Semacam dah tak relevan sejak adanya Instagram. Banyak post aku tertangguh. Maafkan aku. Disini aku ingin share salah satu keajaiban kecil yang berlaku pada diriku. Tahun 2017, hampir dua tiga bulan aku menjalani hidup suram. Ya suram akibat satu fitnah. Apa fitnahnya? Biarlah jadi rahsia aku dan rakan yang mengetahuinya. Bangun pagi je aku menangis mengenangkan wujud sehari lagi hari yang perlu aku lalui dengan fitnah itu. Orang sekeliling mengeji, aku pura-pura buat bodoh tapi sakitnya Allah yang tahu. Orang sekeliling melarikan diri, aku tetap dengan diri aku sehingga hatiku menjadi kering. Meratapi fitnah yang tidak pernah kubuat. Aku dikambing hitamkan atas kesalahan yang tak pernah aku buat. Aku hanya mampu berdoa, aku mengisi masa lapangku dengan bacaan Al-Quran yang sering aku tinggalkan dan aku mengisi malamku dengan solat sunat hajat, taubat dan isthikarah agar dipermudahkan semua. Aku hiasi bibirku denga

Jom belajar matawang Thailand (Baht) dan airport Don Mueang, Bangkok

Oleh kerana aku dah terjatuh chenta dengan Thailand/ Siam ala negara yang digelar Land of Smile tu. Meh sini aku nak cerita serba sikit pasal matawang Thailand dan airport Don Mueang, Bangkok.Aku nak cerita pasal airport Don Mueang je tau dan bolehlah tolong korang sikit-sikit apa yang aku tahu. Kira kalau korang nak terjah di Bangkok bolehlah sangat tapi sile baca sampai habis yer.. Tapi airport Suvarnabhumi korang jangan tanya yer sebab aku belum lagi merasa mungkin satu hari nanti bolehlah aku share pengalaman disana. Alasan merepeatlah tu. Hiks Bahasa. Ha ini masalah utama disini sebab kebanyakan mereka tidak berapa pandai berbahasa Inggeris. So korang boleh bantai cakap Melayu saja dan dorang akan balas dalam bahasa Thai. Tapi tak mengapa sebab mereka ni sangat membantu jadi kalau maksudnya jauh mereka akan tunjuk perbuatan penat, kalau lapar tunjuk perbuatan sapu perut. Hah macam tulah. Hiks.. Kalau nak senang, bawak gambar rujukan dalam kamera korang. Insya Allah sangat memba

Blog travel ke blog pertanian

Saya sudah bertukar minat mungkin. Saya lebih fokus pada projek pertanian saya diatas tanah sekangkang kera. Memandangkan tidak ramai share tentang info-info pertanian baiklah saya share 0.1 persen info yang saya ada. ia juga jadi info untuk saya untuk hari-hari kemudian. Meh share sikit kenapa pertanian. Tak popular kot.  Minat kepada pertanian tercetus bila Malaysia banjir besar 2014. Percutian di Korea tak boleh buat saya bergembira risaukan pokok-pokok durian ratusan tahun terendam dek air banjir. Rumah sewa pun habis, rumah kampung habis. Habis ditenggelami air. Banjir surut saya segera periksa pokok-pokok durian tapi malangnya semua bagaikan sakit. Daun berguguran, dan ada saja dahan tumbang setiap hari. Bagaikan menanti rebah. Risaukan pokok rebah menimpa rumah tinggalan arwah ayah, saya dengan berat hati membenarkan pokok-pokok durian ditebang. Sobs. Pelbagai kecaman diterima masa tu. Saya redha. Hohoho Kalau nak tengok keadaan pokok durian tu leh zoom sikit gambar dibawah. Ada