Skip to main content

Langkawi - 1st Day

Sebenarnya entry ini dah lama kutaip tapi terbiar menjadi darft dan bila buka balik semua entry yang ditaip sudah terdelete.....Jadi terpaksa saya menaip semula entry yang sudah dikarang macam batu karang...

Saya dan keluarga bertolak dari rumah KL pada pukul 2 pagi dan sampai ke Ipoh pada pukul 5 pagi.. Dari sini kami akan berkonvoi (konvoi ker) sebanyak dua kereta..hehe.. ke Pulau Lagenda Pulau Langkawi...

Oleh kerana saya memangku tugas membawa kereta Sang Kancil sepupu saya, saya terpaksa membawa dengan kadar yang perlahan kerana risaukan keadaan keretanya... Oleh itu kami hanya tiba ke Kuala Perlis pada pukul 9 pagi. Pergh lambat rasanya.. Banyak perkara yang dirancang akan tergendala...

Sesampainya kami di jeti Kuala Perlis, mata kami disajikan dengan jutaan ribuan pengunjung yang sedang beratur membeli tiket feri. Almaklumla cuti sekolah.. Sebenarnya inilah salah satu sebab kenapa saya tidak suka bercuti semasa musim cuti sekolah. Tapi apakan daya ini saja masa yang boleh saya pilih untuk bercuti walaupun tiada anak...

Adik saya ditugaskan membeli tiket feri dan kami hanya dapat tiket pada pukul 11 tengah hari itupun kerana kakak saya buat muka seposen potong barisan orang sambil memegang babynya. Masalah terus melanda.. Tempat duduk yang dikhaskan pula penuh. Ramainya orang ya ampun.. Aku, adikku dan sepupuku melepak di masjid berhampiran demi menunggu feri yang sarat membawa muatan. Yang lain melepakkan diri di restoren berhampiran dan di kerusi-kerusi yang hampir patah..

Feri kami tiba dalam pukul 2 petang dan kami tiba ke pulau Lagenda dalam pukul 4.30. Keterujaan kami sudah menipis sebenarnya kerana kepenatan. Di Pulau Langkawi, kami disambut oleh pemilih homestay Rabiatul Adawiyah yang berhampiran dengan Kampung Melaka di Langkawi.

Badan sudah penat, mata sudah layan jadi kami melayan mata sebentar sebelum keluar ke Padang Matsirat pada pukul 6.00..

Sebenarnya kedudukan Padang Matsirat dan homestay kami agak berdekatan hanya mengambil masa dalam 10 minit untuk ke sana... Walaupun badan penat, tapi mak saya dan makcikku matanya terbuka luas bila melihat lambakan kain yang dijual. Saya cuma duduk di parking lot sambil bermain dengan Mutaqqi..

Selepas itu kami meneruskan perjalanan ke Idaman Suri. Sekali lagi saya kecapekan. Sesungguhnya membeli belah bukanlah agenda utama saya disini. Rasa penat sudah menular, tapi apakan daya terpaksa mengikut mereka untuk ke agenda seterusnya.

Kami singgah makan di pekan Kuah. Maaf saya tidak ingat restorennya namun makanannya dan harganya kuberikan 3bintang saja kerana agak mahal dan kurang kena dengan seleraku walaupun kami makan seafood.

Perjalanan malam kami di sekitar pekan kuah terhenti selepas jam sudah menjangkau ke jam 11.30 malam. Kami balik ke homestay dan tidur untuk aktiviti keesokkan harinya....



Pstt.. gambar saya malas upload nanti.2... ntah bila lah tu..

Comments

Popular posts from this blog

Keajaiban Kecil

Maaf dah lama tak update blog. Blog semakin lama semakin dilupai. Semacam dah tak relevan sejak adanya Instagram. Banyak post aku tertangguh. Maafkan aku. Disini aku ingin share salah satu keajaiban kecil yang berlaku pada diriku. Tahun 2017, hampir dua tiga bulan aku menjalani hidup suram. Ya suram akibat satu fitnah. Apa fitnahnya? Biarlah jadi rahsia aku dan rakan yang mengetahuinya. Bangun pagi je aku menangis mengenangkan wujud sehari lagi hari yang perlu aku lalui dengan fitnah itu. Orang sekeliling mengeji, aku pura-pura buat bodoh tapi sakitnya Allah yang tahu. Orang sekeliling melarikan diri, aku tetap dengan diri aku sehingga hatiku menjadi kering. Meratapi fitnah yang tidak pernah kubuat. Aku dikambing hitamkan atas kesalahan yang tak pernah aku buat. Aku hanya mampu berdoa, aku mengisi masa lapangku dengan bacaan Al-Quran yang sering aku tinggalkan dan aku mengisi malamku dengan solat sunat hajat, taubat dan isthikarah agar dipermudahkan semua. Aku hiasi bibirku denga

Jom belajar matawang Thailand (Baht) dan airport Don Mueang, Bangkok

Oleh kerana aku dah terjatuh chenta dengan Thailand/ Siam ala negara yang digelar Land of Smile tu. Meh sini aku nak cerita serba sikit pasal matawang Thailand dan airport Don Mueang, Bangkok.Aku nak cerita pasal airport Don Mueang je tau dan bolehlah tolong korang sikit-sikit apa yang aku tahu. Kira kalau korang nak terjah di Bangkok bolehlah sangat tapi sile baca sampai habis yer.. Tapi airport Suvarnabhumi korang jangan tanya yer sebab aku belum lagi merasa mungkin satu hari nanti bolehlah aku share pengalaman disana. Alasan merepeatlah tu. Hiks Bahasa. Ha ini masalah utama disini sebab kebanyakan mereka tidak berapa pandai berbahasa Inggeris. So korang boleh bantai cakap Melayu saja dan dorang akan balas dalam bahasa Thai. Tapi tak mengapa sebab mereka ni sangat membantu jadi kalau maksudnya jauh mereka akan tunjuk perbuatan penat, kalau lapar tunjuk perbuatan sapu perut. Hah macam tulah. Hiks.. Kalau nak senang, bawak gambar rujukan dalam kamera korang. Insya Allah sangat memba

Blog travel ke blog pertanian

Saya sudah bertukar minat mungkin. Saya lebih fokus pada projek pertanian saya diatas tanah sekangkang kera. Memandangkan tidak ramai share tentang info-info pertanian baiklah saya share 0.1 persen info yang saya ada. ia juga jadi info untuk saya untuk hari-hari kemudian. Meh share sikit kenapa pertanian. Tak popular kot.  Minat kepada pertanian tercetus bila Malaysia banjir besar 2014. Percutian di Korea tak boleh buat saya bergembira risaukan pokok-pokok durian ratusan tahun terendam dek air banjir. Rumah sewa pun habis, rumah kampung habis. Habis ditenggelami air. Banjir surut saya segera periksa pokok-pokok durian tapi malangnya semua bagaikan sakit. Daun berguguran, dan ada saja dahan tumbang setiap hari. Bagaikan menanti rebah. Risaukan pokok rebah menimpa rumah tinggalan arwah ayah, saya dengan berat hati membenarkan pokok-pokok durian ditebang. Sobs. Pelbagai kecaman diterima masa tu. Saya redha. Hohoho Kalau nak tengok keadaan pokok durian tu leh zoom sikit gambar dibawah. Ada