Skip to main content

Land Of Persia Part 2

Assalammualaikum dan salam sejahtera. 
Mungkin sudah tertulis rezeki aku, Aku dapat ke Iran. Ke Negara 1001 malam. Ke negara dajjal dikatakan akan keluar. Ke negara bergolak, ke negara Parsi yang sejarahnya aku sedikit kagumi. Aku berjumpa travelmate dan akan ikut planning mereka. Ajaibnya (kekekek) route dorang sama dengan aku. Syukur alhamdulillah.. Cuma aku perlu ke Shiraz bertemu mereka. Ya itu pun sudah ku fikirkan caranya. Percutian pendek tapi mahu menjelajah satu Iran memanglah perkara tak munasabah. Hahaha. Tehran ibarat Johor dan Shiraz ibarat Perlis. Aku sampai di Tehran jam 1.30 malam waktu Iran dan janji bertemu mereka jam 9 malam esoknya di Shiraz. Mana mungkin ia terjadi jika aku naik bas. Huhuhu.. Apa solution aku.... Hari pertama
17 Disember 2017

Disebabkan plan ni last minit, aku tak beli luggage dan aku cuma mengendong beg deuter 25L. Kecikkan? Huhuhu.. Cabaran pertama yang harus kulalui ialah tidak boleh buat mobile atau website check in. Pelik pula. Dan rupanya memang perlu ke kaunter untuk cek in. Nak buat macam mana, nak tak nak kenalah ikut prosedur kan. Di gate menunggu, aku bertemu dengan group kak Faizam. Dia ada mengajak aku join groupnya namun aku tak boleh kerana kekangan masa dan tour yang dipilihnya agak menipiskan poketku. Hehehe lain kali ya kak Faizam. Insya Allah. Dia juga terkejut aku cuma bawa windbreaker saja. Hmm aku rasa awal winter cuacanya tidak terlalu sejuk jadi tidak perlu rasanya bawa pelbagai aksesori yang memberatkan beg. Perjalanan aku smooth dan aku banyak berkongsi cerita dengan wanita Iran sebelahku. Banyak kata-kata nasihat disharenya. Sesampai di Iran, aku bertemu dengan beberapa group Malaysia (sama flight) dan mereka tak henti-henti menitipkan kata-kata nasihat. Adoi tetiba acik rasa dihargai. Namun jauh disudut hati, aku dah rasa takut. Imigresen dan custom clearance juga berjalan lancar. Smooth jer. Mereka tak minta apa-apa pada aku. Puh lega. Kalau dari pembacaan suruh buat visa on arrival la, tiket balik la, dan sebagainya. 

Ok. Ada tiga transport aku boleh pilih untuk ke Shiraz iaitu menggunakan bas, flight atau train.Aku memutuskan untuk naik domestik flight. Puas ku study website flight mereka macam mana nak beli tiket flight mereka. Macam pernah kukatakan Iran disekat ekonominya oleh Amerika. Segala transaction luar negara tida dibenarkan. Jadi segala kad plastik yang kita ada tak berguna dinegara mereka. Solution terakhir aku ialah meminta rakyat Iran membelikan tiket flight aku. Beli melalui Ali Reza merangkap guide, supir cum pembeli tiket flight aku. Hahaha... Macam mana aku mengenali Ali Reza? Macam mana aku mengenali Iran dan mengapa aku terberani menerjah Iran. Ia disebabkan group FB "See You In Iran". Melalui group inilah Iran kukenali dan ku yakin berita mengenai Iran boleh dikatakan 80% lain dari hal sebenar. Apa yang penting jika mahu bertravel secara bajet, perlukan sedikit kajian. 
Ok cukuplah pengenalan aku.  

Aku segera bertemu dengan Ali (bukan Ali Reza). Lelaki yang akan membawaku ke Terminal Mehrabad (domestik). Cuaca disini sedikit sejuk tapi masih ok cuma sedikit polluted. 
parking area airport Tehran

 Airport International dan Domestik mengambil masa 40 minit. Take note disini jika mahu ke Terminal Mehrabad sila pastikan terminal nombor berapa. Aku sepatutnya ke terminal 4 namun dihantar ke terminal 1. Hah mengagau aku mencari terminal 4 dalam kepekatan malam. Naik taxi la aku sebab dorang cakap jauh terminal 1 dan terminal 4.

inilah terminal yang aku perlu tuju. Ramai juga aku bertemu dengan orang Malaysia disini. Belajar rasanya


Aku akan menaiki Aseman Flight (domestik) dan perjalanan dianggarkan dalam 2 jam lebih. Actually aku pilih melambatkan sedikit perjalanan aku ke Shiraz sebab nak melihat Tasik Pink dari atas flight semasa sunrise walaupun aku tak sure akan melaluinya atau tidak. Tapi Ali Reza cakap kalau sampai cepat lebih banyak tempat bolehku terjah. Hmmm mana satu pilihan qalbu? Aku pilih untuk sampai cepat di Shiraz. Tambahan tiket flight agak murah jam 4 pagi. 

Aku pilih untuk menaiki Aseman Airline. Ada banyak domestik flight seperti Aseman, Zagros, Mahan Air , Caspian dan sebagainya, Puas ku study tentang Aseman Flight. Agak serem jugak sebenarnya kerana ia merupakan antara flight yang tua dan pernah terhempas. Ok mari kita cuba. Erk..

   



steward dia tuweeeeee!!... Hahaha

ni sebahagian makanan yang aku dapat. Banyak juga makanan diberikan pada aku sampai terpaksa aku tinggalkan dalam flight. Sebab beg belakang aku terlalu kecik



tips 

1.Di Iran digalakkan memakai pakaian tidak vivid atau tidak terlalu menarik perhatian. Kebanyakan mereka pakai baju hitam. 

2. Wanita PERLU menutup sedikit bahagian kepala. Pakai selendang ala-ala kak ros pun boleh asalkan bertutup. 

3. Matawang Iran ialah Riyal tapi rakyat mereka lebih suka menggunakan perkataan Toman 

4. Rakyat Malaysia yang mahu ke sana perlu menukar ringgit Malaysia kepada USD atau Euro. Paling senang tukar duit di money changer di airport ditingkat atas. Dan duit Malaysia sudah diterima pakai di money changer Airport Iran. Bestkan. 

5. Beli simcard di airport. Aku guna Irancell. Jangan lupa install apps untuk melayari facebook secara unlimited hehehe.. Install psiphon3 dan hotspot shield. Fb diblock tau di Iran. Cara nak guna apps ni korang just click on je bila nak melayari facebook. 

6. Iran ada kemudahan pengangkutan macam negara kita. Cuma aku tak sempat nak guna. Train dari airport ke bandar Tehran ada, ada metro dalam bandar-bandar besar seperti Tehran, Isfahan dan sebagainya. 

7. Hospitality orang Iran terbaik. Kenapa terbaik? Aku sering dijamu air teh mereka disetiap tempat persinggahan aku. Dapat makanan free tu perkara biasa. Mungkin aku bernasib baik. 

8. Bab sembahyang. Aku rasa seeloknya ditunaikan di penginapan korang jer. Yelah mana tahu ada yang ekstreme. Kalau terjumpa orang Syiah ekstreme kan susah. Tapi kalau nak mencuba sembahyang di masjid mereka apa salahnya. 

9. Banyak insuran travel di Malaysia tak cover Iran ni. Aku sendiri berhempas pulas beli insuran perjalanan di Longpac. Ada juga Zurich, Chubb, Axa dan sebagainya. Etika aku tak berapa sure. Maybe ada yang boleh share pengalaman korang. 

10. Makanan. Bab makanan mereka sama macam orang Arab. Nasi Arab, Kebab dan sebagainya. Rasa pun sama. Oleh kerana mereka Syiah, aku ada juga bertanya pendapat beberapa orang beragama tentang sembelihan mereka dan jawapan mereka macam-macam. Hmmm.. sukar nak jelaskan. Aku memilih untuk makan. Oh ya, makanan ruji mereka roti, nasi dan daging ya. Sukar nak cari ikan atau seafood. 

11. Perbezaan masa Malaysia dan Iran ialah 4jam. 

12. Iran juga negara 4musim ya kenkawan. Aku ke Iran musim sejuk. Err ekceli masa aku pergi belum cukup sejuk 

13. Airasia sudah terminate route kesana. Alasannya tak ramai customer. Mungkin juga. Punah harapan aku nak menjelajah Europe melalui Iran. Dan aku juga bercita-cita mahu ke Iran lagi. Huhuhu. Again aku merasakan nasib aku baik sebab aku tak 'memburnkan' tiket Iran aku.

14. Iran adalah negara sering dilanda gempa bumi. Malah malam terakhir aku di bumi Iran, kami digegarkan dengan gempa bumi. Nanti aku share

15. Iran antara negara yang polluted. Pencemaran udaranya tinggi. Sering didengari cuti diberi kerana pencemaran udaranya. 


Till then


Comments

Popular posts from this blog

Keajaiban Kecil

Maaf dah lama tak update blog. Blog semakin lama semakin dilupai. Semacam dah tak relevan sejak adanya Instagram. Banyak post aku tertangguh. Maafkan aku. Disini aku ingin share salah satu keajaiban kecil yang berlaku pada diriku. Tahun 2017, hampir dua tiga bulan aku menjalani hidup suram. Ya suram akibat satu fitnah. Apa fitnahnya? Biarlah jadi rahsia aku dan rakan yang mengetahuinya. Bangun pagi je aku menangis mengenangkan wujud sehari lagi hari yang perlu aku lalui dengan fitnah itu. Orang sekeliling mengeji, aku pura-pura buat bodoh tapi sakitnya Allah yang tahu. Orang sekeliling melarikan diri, aku tetap dengan diri aku sehingga hatiku menjadi kering. Meratapi fitnah yang tidak pernah kubuat. Aku dikambing hitamkan atas kesalahan yang tak pernah aku buat. Aku hanya mampu berdoa, aku mengisi masa lapangku dengan bacaan Al-Quran yang sering aku tinggalkan dan aku mengisi malamku dengan solat sunat hajat, taubat dan isthikarah agar dipermudahkan semua. Aku hiasi bibirku denga

Jom belajar matawang Thailand (Baht) dan airport Don Mueang, Bangkok

Oleh kerana aku dah terjatuh chenta dengan Thailand/ Siam ala negara yang digelar Land of Smile tu. Meh sini aku nak cerita serba sikit pasal matawang Thailand dan airport Don Mueang, Bangkok.Aku nak cerita pasal airport Don Mueang je tau dan bolehlah tolong korang sikit-sikit apa yang aku tahu. Kira kalau korang nak terjah di Bangkok bolehlah sangat tapi sile baca sampai habis yer.. Tapi airport Suvarnabhumi korang jangan tanya yer sebab aku belum lagi merasa mungkin satu hari nanti bolehlah aku share pengalaman disana. Alasan merepeatlah tu. Hiks Bahasa. Ha ini masalah utama disini sebab kebanyakan mereka tidak berapa pandai berbahasa Inggeris. So korang boleh bantai cakap Melayu saja dan dorang akan balas dalam bahasa Thai. Tapi tak mengapa sebab mereka ni sangat membantu jadi kalau maksudnya jauh mereka akan tunjuk perbuatan penat, kalau lapar tunjuk perbuatan sapu perut. Hah macam tulah. Hiks.. Kalau nak senang, bawak gambar rujukan dalam kamera korang. Insya Allah sangat memba

Blog travel ke blog pertanian

Saya sudah bertukar minat mungkin. Saya lebih fokus pada projek pertanian saya diatas tanah sekangkang kera. Memandangkan tidak ramai share tentang info-info pertanian baiklah saya share 0.1 persen info yang saya ada. ia juga jadi info untuk saya untuk hari-hari kemudian. Meh share sikit kenapa pertanian. Tak popular kot.  Minat kepada pertanian tercetus bila Malaysia banjir besar 2014. Percutian di Korea tak boleh buat saya bergembira risaukan pokok-pokok durian ratusan tahun terendam dek air banjir. Rumah sewa pun habis, rumah kampung habis. Habis ditenggelami air. Banjir surut saya segera periksa pokok-pokok durian tapi malangnya semua bagaikan sakit. Daun berguguran, dan ada saja dahan tumbang setiap hari. Bagaikan menanti rebah. Risaukan pokok rebah menimpa rumah tinggalan arwah ayah, saya dengan berat hati membenarkan pokok-pokok durian ditebang. Sobs. Pelbagai kecaman diterima masa tu. Saya redha. Hohoho Kalau nak tengok keadaan pokok durian tu leh zoom sikit gambar dibawah. Ada