Tolong Klik Kalau Sayang Saya :)

Sunday, July 16, 2017

Keajaiban Kecil

Maaf dah lama tak update blog. Blog semakin lama semakin dilupai. Semacam dah tak relevan sejak adanya Instagram. Banyak post aku tertangguh. Maafkan aku.

Disini aku ingin share salah satu keajaiban kecil yang berlaku pada diriku. Tahun 2017, hampir dua tiga bulan aku menjalani hidup suram. Ya suram akibat satu fitnah. Apa fitnahnya? Biarlah jadi rahsia aku dan rakan yang mengetahuinya. Bangun pagi je aku menangis mengenangkan wujud sehari lagi hari yang perlu aku lalui dengan fitnah itu.

Orang sekeliling mengeji, aku pura-pura buat bodoh tapi sakitnya Allah yang tahu. Orang sekeliling melarikan diri, aku tetap dengan diri aku sehingga hatiku menjadi kering. Meratapi fitnah yang tidak pernah kubuat. Aku dikambing hitamkan atas kesalahan yang tak pernah aku buat.

Aku hanya mampu berdoa, aku mengisi masa lapangku dengan bacaan Al-Quran yang sering aku tinggalkan dan aku mengisi malamku dengan solat sunat hajat, taubat dan isthikarah agar dipermudahkan semua. Aku hiasi bibirku dengan zikir La ilaha illa anta subhanaka inni kuntu minaz-zalimin. Hariku berjalan seperti biasa, pekerjaanku juga kujalankan seperti biasa biarpun ada tekad nak ambil cuti tanpa gaji tapi aku seolah-olah mahu menyimpannya. Yang aku tahu setiap masa bibirku la ilaha illa anta subhanaka inni kuntu minaz-zalimin


Tapi tidak sampai sebulan setengah, peristiwa itu berlaku satu demi satu rahsia terbongkar. Doa orang teraniaya tiada hijabnya. Ia terus terangkat kelangit.
 
Orang yang jadi duri dalam daging telah kuketahuinya, orang yang menyebabkan aku difitnah telah aku ketahuinya malah orang yang memfitnah aku juga sudah tahu siapa. Alhamdulillah....  Tanpa perlu aku memaksa, tanpa tindakan keras atau sebagainya. Aku cuma membaca la ilaha illa anta subhanaka inni kuntu minaz-zalimin



Hatiku jadi sekering-keringnya pada pembuat fitnah, pembuat cerita dan orang yang percaya buta-buta dengan fitnah itu. Korang tidak mampu aku maafkan walaupun sejuta kali kemaafan diutuskan.. Biarlah korang malu sendiri, biarlah hati korang berkata-kata dan biarlah bibir ku terus bisu untuk bercakap dengan korang, Biarlah aku menjadi angin lalu dihadapan korang. Biarlah aku terus berhati kering dengan korang supaya tidak senang-senang korang membuat fitnah lagi, tidak membuat sebarang syak wasangka lagi dan tidak menganggap orang semuanya jahat.

Peristiwa itu betul-betul menginsafkan aku. Tidak semua orang menyukai kita, tidak semua orang berhati seperti kita, tidak semua orang senang dengan kesenangan kita dan tidak semua hati manusia sama. Betullah kata pepatah "Rambut Sama Hitam Hati Lain-Lain"

Kawan-kawan mungkin dengan hanya membaca sebaris ayat itu, insya Allah korang akan bertemu dengan penyelesaiannya. Yang selebihnya serahkan pada Qada dan Qadar.

No comments:

Post a Comment