Skip to main content

Towerthon 2016 dan Skydeck KL Tower

Tahun ni sekali lagi aku menyertai aktiviti menyeksa diri. Mendaki anak tangga Menara Kuala Lumpur sebanyak 2058 dan berlari 1 km mendaki untuk ke menara. Semuanya demi impian mengapai sesuatu dalam hidup.. apa dia? Nantikan ia.. hiks
 

Sebenarnya aktiviti Towerthon ni bukanlah menyeksa diri tapi bagi aku ia lebih kepada mendidik mental dan fizikal aku supaya lebih bersabar dan tabah. Contohlah kan.. kalau ko hiking, ko boleh rehat lama sikit, tapi towerthon ko boleh rehat tapi sekejab. Kalau lama, ko akan rengsa dengan kekurangan udara dalam tu.. ko akan rengsa semua orang dah sampai puncak ko belum lagi, dan sebagainya.. 

So aku rasa keputusan mendaki towerthon ni keputusan yang ok bagi projek mega aku tahun ni.. huhuhu..

Seperti biasa, aku pancit berpisah tiada.. Cuma tahun ni, aku memang lambat banyak.. hihihi..
Baru tingkat 4 aku dah rasa fed up nak cari lif turun. Tapi aku teruskan juga dan boleh dikatakan setiap tingkat aku berhenti. Masa ditingkat 8, aku berehat melepaskan lelah tapi rehatku terganggu sedikit. Ada budak perempuan rebah di sebelahku. Aku cepat-cepat pangku budak tu dan bersama yang lain letakkan dia dipelantar berjaring sambil jerit dekat volenteer dibawah "ada orang pengsan"
Kami cepat-cepat bagi pertolongan cemas pada budak tu. Sedikit mendukacitakan aku towerthon ni tak sediakan kit kecemasan/paramedik.. Volunteer yang dipanggil naik ke atas berlenggang kangkung. Lepas tu turun balik nak ambil air 100 plus. Ditanya ada minyak angin.. takde! Sepatutnya event management sedar keadaan ini dan harus menyediakan kit kecemasan setiap floor yang ada ruang rehat. Ia penting juga sebab dalam tangga yang sesak tu tak de line telefon! macam mana nak hubungi volunteer lain? radio set/walkie talkie aku yakin bukan semua volenteer memegangnya.
Aku meneruskan kembali perjalananku selepas rakan budak tu sampai. Kutitipkan hihihi kipas dan ubat sapu otot untuk rakannya yang aku dapat dari peserta lain. Sori dik, akak tak boleh tunggu.
Aku sampai lepas sejam (maybe) di tingkat teratas. Lelahku lain macam kali ini.. Penat, letih dan seangkatan dengannya.

Bila dah sampai tingkat ke 22, jangan tertipu korang dah sampai. Korang perlu naik ke tingkat TH 03 barulah sampai ke finisher lane. Aku berhenti tangkap gambar dulu baru pergi scan bip. Ada sesetengah orang nakkan kemenangan, ada sesetengah orang masa adalah utama dan bagi aku pula ia lebih untuk training dan cuba mendidik mental agar lebih bersabar. Cakap je ko tu pancits Izza


 
Sekali lagi aku geram dengan perjalanan kali ini. Air tidak disediakan bersama medal. Hanya mampu berhuhuhu..


Macam biasa sesi nak turun pun crowded macam tahun lepas. Tak ada peningkatan. Cuma aku pelik kenapa air dari fire hose (tak tau term sebutan tu) menitik turun.. mebi suhu terlampau panas atau ada orang menghisap rokok.. huhu

Sesi lain aku tak mahu cerita panjang. Sama macam tahun lepas.

Cuma semasa aku turun ke bawah melalui ruang pejalan kaki, aku tak sure aku langgar apa tapi aku terjatuh, terpeleot kaki kiri dan luka. Seluarku koyak dipangkal lutut dan aku pulang berdengkot-dengkot dengan darah mengalir deras... huhu sekali lagi.. Tulah padahnya suka merungut dalam hati. Hahaha

Pejal menaiki towerthon tiada namun aku masih mengalami sakit terpeleot dan sakit kesan luka semalam.. huhu

Comments

Popular posts from this blog

Keajaiban Kecil

Maaf dah lama tak update blog. Blog semakin lama semakin dilupai. Semacam dah tak relevan sejak adanya Instagram. Banyak post aku tertangguh. Maafkan aku. Disini aku ingin share salah satu keajaiban kecil yang berlaku pada diriku. Tahun 2017, hampir dua tiga bulan aku menjalani hidup suram. Ya suram akibat satu fitnah. Apa fitnahnya? Biarlah jadi rahsia aku dan rakan yang mengetahuinya. Bangun pagi je aku menangis mengenangkan wujud sehari lagi hari yang perlu aku lalui dengan fitnah itu. Orang sekeliling mengeji, aku pura-pura buat bodoh tapi sakitnya Allah yang tahu. Orang sekeliling melarikan diri, aku tetap dengan diri aku sehingga hatiku menjadi kering. Meratapi fitnah yang tidak pernah kubuat. Aku dikambing hitamkan atas kesalahan yang tak pernah aku buat. Aku hanya mampu berdoa, aku mengisi masa lapangku dengan bacaan Al-Quran yang sering aku tinggalkan dan aku mengisi malamku dengan solat sunat hajat, taubat dan isthikarah agar dipermudahkan semua. Aku hiasi bibirku denga

Jom belajar matawang Thailand (Baht) dan airport Don Mueang, Bangkok

Oleh kerana aku dah terjatuh chenta dengan Thailand/ Siam ala negara yang digelar Land of Smile tu. Meh sini aku nak cerita serba sikit pasal matawang Thailand dan airport Don Mueang, Bangkok.Aku nak cerita pasal airport Don Mueang je tau dan bolehlah tolong korang sikit-sikit apa yang aku tahu. Kira kalau korang nak terjah di Bangkok bolehlah sangat tapi sile baca sampai habis yer.. Tapi airport Suvarnabhumi korang jangan tanya yer sebab aku belum lagi merasa mungkin satu hari nanti bolehlah aku share pengalaman disana. Alasan merepeatlah tu. Hiks Bahasa. Ha ini masalah utama disini sebab kebanyakan mereka tidak berapa pandai berbahasa Inggeris. So korang boleh bantai cakap Melayu saja dan dorang akan balas dalam bahasa Thai. Tapi tak mengapa sebab mereka ni sangat membantu jadi kalau maksudnya jauh mereka akan tunjuk perbuatan penat, kalau lapar tunjuk perbuatan sapu perut. Hah macam tulah. Hiks.. Kalau nak senang, bawak gambar rujukan dalam kamera korang. Insya Allah sangat memba

Blog travel ke blog pertanian

Saya sudah bertukar minat mungkin. Saya lebih fokus pada projek pertanian saya diatas tanah sekangkang kera. Memandangkan tidak ramai share tentang info-info pertanian baiklah saya share 0.1 persen info yang saya ada. ia juga jadi info untuk saya untuk hari-hari kemudian. Meh share sikit kenapa pertanian. Tak popular kot.  Minat kepada pertanian tercetus bila Malaysia banjir besar 2014. Percutian di Korea tak boleh buat saya bergembira risaukan pokok-pokok durian ratusan tahun terendam dek air banjir. Rumah sewa pun habis, rumah kampung habis. Habis ditenggelami air. Banjir surut saya segera periksa pokok-pokok durian tapi malangnya semua bagaikan sakit. Daun berguguran, dan ada saja dahan tumbang setiap hari. Bagaikan menanti rebah. Risaukan pokok rebah menimpa rumah tinggalan arwah ayah, saya dengan berat hati membenarkan pokok-pokok durian ditebang. Sobs. Pelbagai kecaman diterima masa tu. Saya redha. Hohoho Kalau nak tengok keadaan pokok durian tu leh zoom sikit gambar dibawah. Ada