Skip to main content

Bukit Tinggi - 1st Day

Maapkan kemalasan aku.. Yerlah cerita bulan 5 tapi bulan 11 baru nak hapdate.. aje malas Iza ni..

Sebenarnya aku membeli 4 tiket ke Padang bernilah RM 159/return tapi apabila hampir tiba tarikh yang dinanti dua rakanku menarik diri kerana menghadiri majlis perkahwinan adik mereka. Sebenarnya inilah masalah jika beli tix awal dari Air Asia.. Tapi aku tidak menyalahkan mereka kerana bagiku family come first. Malah aku penah menarik diri apabila makku jatuh sakit (jantung) padahal sehari sebelum kami berlepas ke Bandung Indonesia.

Dek kerana tidak mahu menanggung lebihan perbelanjaan yang agak tinggi (sbb balance boleh ku buat membeli belah) .. hehe.. aku mencari dan mencari seorang atau dua orang peneman.. dan alhamdulillah aku berjumpa dengannya. Miza dan ibunya penyelamat kami walaupun harga tiket yang dibelinya hampir RM400..

Sebenarnya sebelum berlepas ke sana, aku tidak tidur malam kerana risaukan kawan saya dari Kelantan. Bus masih di Gua Musang pada pukul 3 sedangkan waktu check in pukul 7 pagi.. Takut, risau semua melanda dihati ini tapi saya tau rakan saya Laila itu selalu on time. Kul 5.30 pagi dia tiba dan aku terus memecut ke LCCT. Miza dan emaknya sudah lama menunggu.. Maapkan kami..maapkan kami...

Flight ontime cuma masalah semasa di imigresen Padang. Biasalah procedure setiap negara memang berbeza. Di imigresen Padang, kami akan ditangkap gambar dan scan kesemua jari kami. Bag yang masuk cargo perlu ada tag jika tidak masalah menunggu.

Kami disambut oleh supir kami bernama Henry sedangkan aku berbalas email dengan Aldi. Tak kisah sesiapa asalkan kami selesa dan dia baik. Ternyata Pak Henry sangat-sangat baik.

Our journey begin now.. pemandangan di kota Padang bagiku agak biasa-biasa saja. Padang merupakan bandar yang boleh disamakan dengan Bandar Ipoh dan cuacanya agak panas. Destinasi kami ialah Lembah Anai. Lembah Anai merupakan air terjun yang dianggap keramat oleh penduduk disekitarnya dan bayaran masuk adalah Rp3000. Aku dan Laila saja yang masuk kerana makcik tak larat untuk mendaki tangga yang agak tinggi untuk ke air terjun. Walaupun ia air terjun namun aku tidak melihat penduduk setempat mandi manda. Mungkin kerana ia dikenakan bayaran atau mereka ada air terjun yang lebih menarik yang enggan dikongsi dengan pelancong lain. Lupa kukatakan disini dikatakan air terjun keramat kerana ia boleh membuatkan seseorang yang menyapu airnya kelihatan lebih muda dan cantik. Saya? Peluang tentu tidak dilepaskan. Mana tau nampak muda lepas ni.. Heheh..



Oh.. udara sejuk sudah mula terasa disini ya.. bagi yang tidak tahan sejuk berbaju sweater la kamu.. Saya? Berdarah panas.. tidak memakai sweater langsung sepanjang di Bukit Tinggi.

Selepas melepak-lepak dan berposing-posing kami meneruskan perjalanan ke Muzium Rumah Gadang.  Owh sebelum itu saya terlupa kami bersarapan di Restoren Pak Datuk. 4 Nasi Goreng Ayam, Jus Alpukat, Jus Tom n Jerry, Teh O Panas dan satu lagi saya lupa. Boleh tahan lumayan juga harganya. Hmmm...





Di Muzium Rumah Gadang, kami dikenakan bayaran Rp 3000/pax untuk kurator menceritakan tentang Rumah Gadang. Bagi saya, ceritanya agak menarik kerana menceritakan tentang Rumah Gadang (Besar) yang boleh menghimpunkan puluhan umat dalam satu-satu masa dan setiap keluarga diberikan bilik kecil untuk dihuni. Dan jika ada wang lebih boleh memiliki rumah sendiri. Oh ya, Padang dan kawasan sekitarnya mengamalkan adat Minangkabau ya. Dimana perempuan lebih diutamakan berbanding lelaki. Malah diceritakan kaum lelaki akan dihantar menetap di musholla/masjid untuk membina kehidupan sendiri. Diceritakan juga di setiap rumah gadang akan ada rumah-rumah kecil untuk menyimpan beras. Ada yang bertiang 8, 6 dan 4. Setiap tiang ada maksudnya yang tersendiri. Aku sangat tertarik dengan binaan Rumah Gadang yang bertiang senget. Diceritakan juga ia dibina kerana disana sering dilanda gempa bumi dan binaan sebegitu akan mengukuhkan lagi rumah gadang. Pelbagai cerita yang diceritakan tapi aku sudah ingat-ingat lupa.. Bagiku bayaran Rp3000 apalah sangat dengan apa yang kudengar....



Aku suka lantai ni.. Sejuk sangat. Timbul idea nak buat lantai sebegini di rumah kampungku..

Mocik ni ala-ala kurator la.. pencerita tentang Rumah Gadang.. Penceritaannya best walaupun ada sesetengahnya kurang difahami


Selepas tu apalagi sessi bergambar la... Sempat aku memakai pakaian perantin yang disewa RM 12/sepasang. Wow lumayan tapi berbaloi bagiku...



Usai di Muzium Rumah Gadang (Pusat Dokementasi), aku membuter.. mengantuk beb.. Rasanya perjalanan memakan masa hampir 5/6 jam dengan pemanduan pak Henry yang agak cermat.

 Letih membuter aku tersedar kami semua dah di Bukit Tinggi. Mata terus segar.. segar sebab nampak banyak kedai sulam.. Setiap kali nampak kedai sulam kami menjerit.. mood sopink dah sampai beb.. Pak Henry memberhentikan kereta Innovanya disatu kedai. Hmmm.. apa yang kuboleh katakan ialah aku menabur hampir ratusan ringgit disitu. Kaki sopink gak aku ni.. Pak Henry sempat berbisik..sabar iza banyak lagi diatas..


Selepas itu kami singgah di Pandai Sikek. Aku memegang kata-kata Henry yang banyak lagi diatas. Aku hanya menyelak-yelak kain dan masa selebihnya aku mengambil kesempatan kebelakang kedai di Pandai Sikek. Aku jalan-jalan la kat belakang kedai dorang ni.


 


Dan disini inilah yang aku cari iaitu KETENANGAN walaupun ada yang lopong2.. Saujana mata memandang... Lain dari Malaysia ok.. Kat sini kebanyakan kedai/rumah deme ada kolam, tanam sayur-sayuran dan ade sawah.. best2... Dapat aku bayangkan kerajinan mereka mengusahakan tanah-tanah mereka..Boleh dikatakan setiap kangkang kera digunakan sebaik mungkin. Tanam padi, serai, lobak merah, bawang, tomato dan lain-lain lagi...








Comments

Popular posts from this blog

Keajaiban Kecil

Maaf dah lama tak update blog. Blog semakin lama semakin dilupai. Semacam dah tak relevan sejak adanya Instagram. Banyak post aku tertangguh. Maafkan aku. Disini aku ingin share salah satu keajaiban kecil yang berlaku pada diriku. Tahun 2017, hampir dua tiga bulan aku menjalani hidup suram. Ya suram akibat satu fitnah. Apa fitnahnya? Biarlah jadi rahsia aku dan rakan yang mengetahuinya. Bangun pagi je aku menangis mengenangkan wujud sehari lagi hari yang perlu aku lalui dengan fitnah itu. Orang sekeliling mengeji, aku pura-pura buat bodoh tapi sakitnya Allah yang tahu. Orang sekeliling melarikan diri, aku tetap dengan diri aku sehingga hatiku menjadi kering. Meratapi fitnah yang tidak pernah kubuat. Aku dikambing hitamkan atas kesalahan yang tak pernah aku buat. Aku hanya mampu berdoa, aku mengisi masa lapangku dengan bacaan Al-Quran yang sering aku tinggalkan dan aku mengisi malamku dengan solat sunat hajat, taubat dan isthikarah agar dipermudahkan semua. Aku hiasi bibirku denga

Jom belajar matawang Thailand (Baht) dan airport Don Mueang, Bangkok

Oleh kerana aku dah terjatuh chenta dengan Thailand/ Siam ala negara yang digelar Land of Smile tu. Meh sini aku nak cerita serba sikit pasal matawang Thailand dan airport Don Mueang, Bangkok.Aku nak cerita pasal airport Don Mueang je tau dan bolehlah tolong korang sikit-sikit apa yang aku tahu. Kira kalau korang nak terjah di Bangkok bolehlah sangat tapi sile baca sampai habis yer.. Tapi airport Suvarnabhumi korang jangan tanya yer sebab aku belum lagi merasa mungkin satu hari nanti bolehlah aku share pengalaman disana. Alasan merepeatlah tu. Hiks Bahasa. Ha ini masalah utama disini sebab kebanyakan mereka tidak berapa pandai berbahasa Inggeris. So korang boleh bantai cakap Melayu saja dan dorang akan balas dalam bahasa Thai. Tapi tak mengapa sebab mereka ni sangat membantu jadi kalau maksudnya jauh mereka akan tunjuk perbuatan penat, kalau lapar tunjuk perbuatan sapu perut. Hah macam tulah. Hiks.. Kalau nak senang, bawak gambar rujukan dalam kamera korang. Insya Allah sangat memba

Blog travel ke blog pertanian

Saya sudah bertukar minat mungkin. Saya lebih fokus pada projek pertanian saya diatas tanah sekangkang kera. Memandangkan tidak ramai share tentang info-info pertanian baiklah saya share 0.1 persen info yang saya ada. ia juga jadi info untuk saya untuk hari-hari kemudian. Meh share sikit kenapa pertanian. Tak popular kot.  Minat kepada pertanian tercetus bila Malaysia banjir besar 2014. Percutian di Korea tak boleh buat saya bergembira risaukan pokok-pokok durian ratusan tahun terendam dek air banjir. Rumah sewa pun habis, rumah kampung habis. Habis ditenggelami air. Banjir surut saya segera periksa pokok-pokok durian tapi malangnya semua bagaikan sakit. Daun berguguran, dan ada saja dahan tumbang setiap hari. Bagaikan menanti rebah. Risaukan pokok rebah menimpa rumah tinggalan arwah ayah, saya dengan berat hati membenarkan pokok-pokok durian ditebang. Sobs. Pelbagai kecaman diterima masa tu. Saya redha. Hohoho Kalau nak tengok keadaan pokok durian tu leh zoom sikit gambar dibawah. Ada