Skip to main content

Training ke tu?

Mode: nak sambung hupdate blog pasal Hadyai dan Songkhla tapi lappy rosak. Hard disk rasanya. So kena pospone hupdate. Watermark pun aku tak buat

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Disebabkan aku terberjanji (berani mati berjanji) nak pergi ke Lombok dan hiking Rinjani, aku dengan gigihnya awal tahun ni bertraining bersungguh-sungguh (padahal selalu ke laut) untuk tidak pancit nanti di Rinjani. 

Boleh dikatakan setiap minggu aku luangkan masa berjogging berjalan sebenarnya,  daki bukit di Wangsa Maju, Broga dan sebagainya dan yang agak ekstrem kekeke yang aku buat untuk pertama kali ialah join Run 9 To 5 (10 KM) di Putrajaya dan menyeksa diri panjat KL Tower 2058 steps. Bagi aku ekstremlakan sebab tak pernah buat tiba-tiba buat. Tulah tak tau diri tu pancit boleh pula nak join. Menangislah sambil berlari!

Run Forest Run!!
Run 9 to 5
Ini penceburan pertama aku dalam aktiviti running. Terus 10 KM hambik ko.. 
 
Pelik pulak masa ambil kit ni. Dua benda je dapat. T-shirt dan running chip ni. Terkebil-kebil kejab
Aku pernah daftar Energizer Race 2013 tapi kitnya taklah sesempoi ni. 

Dihari kejadian, hujan gerimis dan aku sempat la tunggu di kawasan stage untuk tangkap gambar VVIP. Sungguh ramai peserta dan dianggarkan dekat 10 ribu peserta (dorang cakap bukan aku cakap). Siap ada drone gitu masa pelancaran. Tengok tu banyaknya penaja.
 

Mula-mula aku berjanji dengan geng berjimba untuk lari bersama tapi rupanya Ita ambil 5 KM dan Anne pula masih belum sampai dan bila sampai dia memutuskan nak ambil 5 KM. Masa tu aku dah berlari. Gigih nak try 10 KM sensorang. 

Kami dilepaskan secara serentak. 10 km dan 5 km sama kesian sebab ramai terpinga-pinga termasuk aku sebab tak tau mana lane start. 10 ribu peserta kan.

 

Lari lagi.. Berjalan pulak.. Hehehe.. Lalu jalanraya, lalu jambatan, lalu bangunan dan akhirnya aku setel berjalan ke garisan penamat. Nasib baik tak jadi antara orang-orang last dan aku berjaya menamatkan larian ketitisan napas terakhir. Sakitnya tuh disini! Sampai ke garisan penamat aku dapat sebotol drinking water dan finisher medal. Malas nak cakap lebih.. Nora kasi 2 bintang!

Nilah medal pertama aku........
 


Towerthon Menara Kuala Lumpur
421 Meter atau 2058 step



Nah kit KL Tower. Beza memang berbeza.... Baju pun branded.  :P
Tak campur lagi breakfast dan lain-lain. 



Disaat penghuni bumi membalut tubuh mereka dengan selimut tapi ada sebilangan sanggup bangun awal pagi untuk mendaki KL Tower. Cantik pula gambar henpon aku masa ni. Mula-mula kami dihidangkan dengan makanan, sessi memanaskan diri dan kami dilepaskan secara berperingkat ikut nombor yang ditetapkan. Mungkin tak mahu sesak tangga yang bakal kami daki dan kami dapat dibezakan mengikut umur, kerakyatan dan sebagainya.

Aku berlari bersama Ita ke Menara tapi kemudiannya aku ketinggalan ke belakang. Aku pancits! Berlari sambil mendaki kot. Oh ya sebelum memulakan larian, aku sempat berpesan pada kawan-kawan yang jangan tunggu aku. Aku tau aku pancits!

Pergh agak mencabar juga aktiviti ni. Dahla udara kurang, ruangan sempit dan ibarat kalau ko tak teruskan takkan ko nak turun balik ikut tanggakan. Nak tak nak teruskan. Muntah air, muntah ijo ada juga aku nampak. Tak tambah lagi yang merangkak-rangkak naik tangga. Aku pula bila nampak ada tempat boleh berehat, aku berehat. Rasanya berbotol-botol aku amik untuk minum. Peluh jantan pun keluar mencurah-curah.  Kekeke

Geng yang lambat start pun dah mendahului aku. Aku banyak berhenti. Pernapasan pendek rasanya. Tapi aku tak mengalah walaupun berura-ura berbuat sedemikian. Bila sedar eh dah nak sampai!!!! Hahahaha... Alhamdulillah sampai akhirnya aku dipuncak dan inilah finisher medal aku yang kedua tahun ni.



Nah amik close up sikit. Ada sedikit riak disitu. Erkkk... Larik!!




Bukit Panorama, Sungai Lembing, Pahang
1100 anak tangga
Seminggu sebelum ke Lombok

Geng berjimba membentangkan mahu ke Sungai Lembing. Aku memang terujalahkan tapi disebabkan kekangan kerja aku hanya mampu join hari Ahad saja untuk mendaki Bukit Panorama.
Aku tak mahu cerita macam mana nak pergi sebab boleh google je benda tu.

Kalau nampak sekolah ni, korang berada di jalan yang benar
Kami mendaki sebelum azan subuh. Masa tu dah ramai pendaki-pendaki yang kebanyakannya orang Cina mendaki. Aku cuma nak pesan pakai pakaian yang betul, bawa air dan torch light. Itu benda yang penting. Seriusly jalan menuju ke puncak ketika waktu sebelum subuh sangat cantik. Lukisan alam di awan terukir cantik. Bintang-bintang berkerdipan dan ibarat jalan menuju ke syurga. Kamera henponku tak mampu nak capture moment tu tapi serius cantik.


Nilah anak tangganya. Gambar ni masa turun..

Agak perit juga nak sampai ke puncak. Sebab mendaki anak tanggakan. Mek pancits! Kenkadang aku terfikir bolehkah Rinjani ditawan kalau macam ni? Soalan tergantung. Takde jawapan. kekeke

Aku tiba dipuncak selepas azan subuh. Geng berjimba sudah siap memilih tempat untuk bersolat. Air sembahyang sudah kami ambil semasa dibawah lagi. Aku tunggu turn dan selepas itu mengikut geng berjimba berjalan sekeliling puncak.


Inilah antara lukisan alam yang dapat kami tatap

gambar kredit to PM

Sunrise
 
Sudut lain Bukit Panorama
 


Gambar kredit to PM

Mampukah aku menawan Rinjani? Nantikan update. Mebi ada mebi tak de sebab lappy rosak. Ada sesiapa boleh betulkan? (TT)





Comments

  1. Medal 9 to 5 Run to smart gile!

    ReplyDelete
    Replies
    1. cantikkan.. sy pun suka design dia.. cuma bila mengenangkan management run ni rasa geram.. hiks

      Delete
  2. Replies
    1. hehehe apa yang lawa? bukit panorama disg lembing memang cantik

      Delete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Keajaiban Kecil

Maaf dah lama tak update blog. Blog semakin lama semakin dilupai. Semacam dah tak relevan sejak adanya Instagram. Banyak post aku tertangguh. Maafkan aku. Disini aku ingin share salah satu keajaiban kecil yang berlaku pada diriku. Tahun 2017, hampir dua tiga bulan aku menjalani hidup suram. Ya suram akibat satu fitnah. Apa fitnahnya? Biarlah jadi rahsia aku dan rakan yang mengetahuinya. Bangun pagi je aku menangis mengenangkan wujud sehari lagi hari yang perlu aku lalui dengan fitnah itu. Orang sekeliling mengeji, aku pura-pura buat bodoh tapi sakitnya Allah yang tahu. Orang sekeliling melarikan diri, aku tetap dengan diri aku sehingga hatiku menjadi kering. Meratapi fitnah yang tidak pernah kubuat. Aku dikambing hitamkan atas kesalahan yang tak pernah aku buat. Aku hanya mampu berdoa, aku mengisi masa lapangku dengan bacaan Al-Quran yang sering aku tinggalkan dan aku mengisi malamku dengan solat sunat hajat, taubat dan isthikarah agar dipermudahkan semua. Aku hiasi bibirku denga

Jom belajar matawang Thailand (Baht) dan airport Don Mueang, Bangkok

Oleh kerana aku dah terjatuh chenta dengan Thailand/ Siam ala negara yang digelar Land of Smile tu. Meh sini aku nak cerita serba sikit pasal matawang Thailand dan airport Don Mueang, Bangkok.Aku nak cerita pasal airport Don Mueang je tau dan bolehlah tolong korang sikit-sikit apa yang aku tahu. Kira kalau korang nak terjah di Bangkok bolehlah sangat tapi sile baca sampai habis yer.. Tapi airport Suvarnabhumi korang jangan tanya yer sebab aku belum lagi merasa mungkin satu hari nanti bolehlah aku share pengalaman disana. Alasan merepeatlah tu. Hiks Bahasa. Ha ini masalah utama disini sebab kebanyakan mereka tidak berapa pandai berbahasa Inggeris. So korang boleh bantai cakap Melayu saja dan dorang akan balas dalam bahasa Thai. Tapi tak mengapa sebab mereka ni sangat membantu jadi kalau maksudnya jauh mereka akan tunjuk perbuatan penat, kalau lapar tunjuk perbuatan sapu perut. Hah macam tulah. Hiks.. Kalau nak senang, bawak gambar rujukan dalam kamera korang. Insya Allah sangat memba

Blog travel ke blog pertanian

Saya sudah bertukar minat mungkin. Saya lebih fokus pada projek pertanian saya diatas tanah sekangkang kera. Memandangkan tidak ramai share tentang info-info pertanian baiklah saya share 0.1 persen info yang saya ada. ia juga jadi info untuk saya untuk hari-hari kemudian. Meh share sikit kenapa pertanian. Tak popular kot.  Minat kepada pertanian tercetus bila Malaysia banjir besar 2014. Percutian di Korea tak boleh buat saya bergembira risaukan pokok-pokok durian ratusan tahun terendam dek air banjir. Rumah sewa pun habis, rumah kampung habis. Habis ditenggelami air. Banjir surut saya segera periksa pokok-pokok durian tapi malangnya semua bagaikan sakit. Daun berguguran, dan ada saja dahan tumbang setiap hari. Bagaikan menanti rebah. Risaukan pokok rebah menimpa rumah tinggalan arwah ayah, saya dengan berat hati membenarkan pokok-pokok durian ditebang. Sobs. Pelbagai kecaman diterima masa tu. Saya redha. Hohoho Kalau nak tengok keadaan pokok durian tu leh zoom sikit gambar dibawah. Ada